Tuesday, 3 October 2017

Balik Nama BPKB Mobil di Polda Metro Jaya

July 2017 kemarin habis urus ganti nama STNK, ternyata urusan balik nama kendaraan belum selesai sampai disitu saja, STNK memang betul sudah ganti nama, tapi BPKB nya belom kan. Awal Oktober (yap today) baru ada waktu luang untuk pengurusan balik nama BPKB. Lokasi balik nama BPKB semuanya di kantor Polda pusat, tidak sama seperti STNK dimana diurus di kantor samsat masing-masing wilayah.

Dokumen apa yang diperlukan sih?
- BPKB asli
- Copy STNK yang baru
- Copy KTP pemilik yang baru
- Copy kwitansi pembelian dan gesek mesin*
- Uang sebesar 375.000 rupiah untuk mobil
- Uang sebesar 225.000 rupiah untuk motor

* ini sebelumnya kita sudah serahkan pada saat ganti STNK kan, makanya sebelum diserahkan semuanya, di copy dulu, karena akan dibutuhkan untuk balik nama BPKB.
POLDA METRO JAYA

Kali ini bener-bener patut di acungin jemphoooll, karena pelayanan di tempat ini sangat-sangat rapih, jelas, cepat, ennnnn ramahhhhh betull pelayanannya, ga ada pungli-pungli!!! So, harii ginii yang masih pake calooo, ga gaulll lah yaawwww~~~

Pada saat di depan pintu masuk sudah ada petugas polisi yang standby, meminta kita untuk menunjukkan dokumen yang diperlukan. Ini baru betulll! Jadi kalo kita sudah masuk dan antri, berarti ga ada yang namanya di suruh balik lagi karena dokumen tidak lengkap. Nggak wasting time lah intinya. Sudah oke, langsung di kasih nomor antrian, terus disuruh tukar tanda pengenal dengan kartu tamu.
Masuk celingak celinguk, ehh sudah ada 2 polwan cantik yang standby berdiri dengan mengenakan pengenal bertuliskan "pemandu bpkb". Langsung aja samperin dan tanya mau ganti bpkb bagaimana. Nanti langsung diarahkan ke meja registrasi. Registrasi sekarang sudah komputerisasi, jadi ga pake tulis tangan isi form lagi. Di meja registrasi ada juga 2-3 polwan cantik (lagiiii!!!) yang standby untuk membantu kita melakukan registrasi dengan komputer. Setelah ketak-ketik kurang lebih 3menit, di print-lah itu formulirnya, dan diarahkan ke kantor kas Bank BRI.
Semuanya dilakukan di lantai 1, ke kantor kas BRI dan diberikan slip setoran oleh petugas security, isi kertas slip-nya dan langsung bayar di situ juga, nanti akan diberikan stiker barcode dan tanda bukti setoran. Stiker barcode-nya ditempelkan di lembar formulir yang tadi hasil print itu, ditempelkan di kanan bawah. Saya balik nama BPKB mobil, jadi saya bayar sebesar 375.000 rupiah. Habis itu duduk deh, di ruangan AC, bebas rokok, sampai nomor kita dipanggil, di loket pendaftaran 7-8-9.
Sekitar jam 13:20 saya sampai di polda metro jaya, jam 14:33 siang saya sudah dipanggil berdasarkan nomor antrian. Serahkan dokumen-dokumen, dikasih tanda terima dan selesai. Disuruh balik lagi 2 hari lagi untuk ambil BPKB baru-nya di lantai 2, anyway boleh diwakilkan kok. Gillaaaa cepetttt, siapa bilang kalau balik nama BPKB butuh waktu 1-2minggu sampai BPKB-nya terbit?!!!! Nyatanya, cuma 2 hariii, expresss boooo! Mantap lah Indonesia.

Tuesday, 29 August 2017

Tongseng Pak Kumis khas dari Solo

Jakarta, kota metropolitan, ibukota, bener-bener di Jakarta apapun ada, nyari makanan apaaa juga ada, dari yang harganya selangit sampe yang pas di kantong pun ada, dari yang ga enak sampe yang enaknya patut di kasih empat jempol juga ada. Tapi kalau ketemu yang enak, wahhh buat orang Jakarta, sampe ke pelosok gang pun pasti dikerubutin, heran ya kok bisa tauuuu aja.

Kemarin di ajak temen SMP maksi alias makan siang bareng, pas kita janjian di daerah Harmoni, tau dong Jakarta Pusat. Di boyong lah naik motor panas-panas ke area komplek gitu, Jalan Kesehatan III, samping masjid. Begitu sampe, buset banyak orang-orang pake baju batik (kebetulan hari Jumat gitu loh, yang artinya adalah batik day), antri sampe ga dapat tempat duduk.
Menu lunch hari ini adalah Tongseng. Perasaan kemarin di telpon ngomongnya mau d ajak makan sate kambiang yang terkenal enak, ohhh ternyata warung pinggir jalan ini jual anything about kambing. Yang ga suka kambing boleh pesen daging ayam. Well ga anything sih, tp menu andalannya adalah Tongseng Kambing dan Sate Kambing, ga sedikit juga yang mesen nasgor kambiang (maksudnya nasi goreng kambing).

Sambil antri ya foto-foto dulu yah, biar bisa di share ke temen-temen, kapan lagi nemu yang enak-enak kan. Intip ke dalam, ohh ada si Pak Kumis yang turun tangan lagi menggodok pesanan tamu-tamu yang kelaparan (jam makan siang gitu loh). Yang bikin berbeda adalah ceritanya ini khas Solo, jadi di godoknya pake arang, di kipas-kipas biar panas. Hehehe...

Muncul-lah pertanyaan, biasa kan semacam interogator nih. Ini makanan murah jadi rame, apa karena enak dan murah, apa karena enak beneran, apa karena lokasi deket perkantoran dan di sekitar ga ada jualan yang lain jadi rame? Nah bingung kan, ai sendiri aja bingung. Abis makan baru tau jawabannya.

Seporsi tongseng kambing harganya 25000 rupiah, kalau pake tulang harganya 35000 (jadi bisa icep-icep itu sumsum nya). Ga murah juga kan, tapi emang rasanya enak, ciyusss deh. Kuahnya kental dan berasa, terus cabe nya itu loh ruarrr biasaaa puedess, di meja cuman ada kecap manis sama cabe rawit polos yang udah di ulek. Mantap dahhh.
Antri lohhh lamaaaa, antri ada kali 1/2 jam lebih, pas jam makan siang emang, cuman tetep aja lamaaaa ituhh. Pokoknya kemarin pesen dua porsi tongseng, seporsi yang biasa, seporsi yang pake tulang. Terus 5 tusuk sate kambing (empukkkk dagingnya, en anehnya ga ada baunya sama sekali, mungkin kambingnya dipilih yang rajin mandi kali ya). Terus nasi satu setengah, sama dua gelas es teh, totalnya 92000 rupiah. Kaga murah juga kan.

Cuman satu yang agak disayangkan, karena rame jadi kelamaan didisplay, pas lagi panas-panas eh digeletakin dulu, menunggu semua pesenan jadi semua baru skaligus dianterin ke meja kita, jadiiiii kuahnya kurang panas. Cuba kalau panas, wahhh jempol 5 deh pakkk. Tapi serius walaupun agak lama, cuman ga kapok sih makan disitu, pasti bakal balik lagi. Cuba deh guys, jamin ga nyesel heheheh...

Wednesday, 23 August 2017

The Beauty of Makassar's Travel and Culinary

Welcome to Sultan Hasanuddin International Airport. Terbang on-time, mendarat on-time juga. Ketika pesawat sudah mendekati Pulau Sulawesi, first impression yang ada dibenak saya adalah kondisi tanah-nya kok gersang gitu, dimana-mana pepohonan sudah jarang terlihat dan semua digantikan dengan tanah pertanian. Tentu saja namanya di daerah pasti tidak semaju di kota besar seperti Jakarta, rumah-rumah penduduk masih banyak yang menggunakan atap seng.

Ujung Pandang pada jaman pemerintahan Soeharto yang sekarang sudah berganti nama menjadi Makassar adalah ibukota dari provinsi Sulawesi Selatan, memiliki banyak tempat wisata pantai (Indonesia gitu loh, negara maritim gitu loh, ya laut lagi laut lagi pastinya) dan wisata kuliner yang ga kalah banyaknya. Rata-rata orang-orang yang berwisata dan mendarat di Makassar, semuanya bertujuan mengunjungi Tanjung Bira, atau ke Tanah Toraja. Kali ini saya mau pamerkan kelezatan kuliner Makassar.


 1. Coto Nusantara, Jalan Nusantara no.32

Pemberhentian pertama dari Airport langsung menuju ke pusat kota buat nyobain Coto Nusantara yang terkenal, melewati 2 pintu tol yang pertama tarifnya 8500 lalu pintu tol kedua tarifnya 3500 (di pelosok daerah ternyata tarif toll mahal juga yakk). Jam 1 siang, udara puanasss banget, tapi yang berkunjung tetep aja rameee, rumah makan sederhana tanpa ac.
Begitu masuk, ternyata memang terkenal tampaknya, soalnya pas mau foto makanannya, ehh bapak'e langsung kasih jempol, mau foto coto aja sebenernya tapi ya sudahlah skalian sama si bapak. hehehe... Dan di tembok banyak terpajang foto-foto artis yang sudah pernah mampir kemari. Foto ai juga mau dong ikutan dipajang... nyahahah...
Semangkuk coto campur dengan potongan daging lokal dan jeroan-nya yang empuk dibanderol 23000 rupiah saja. Stock dagingnya banyakk, langsung dipotong pas ada orderan.
Porsinya disajikan imut-imut di mangkuk kecil, tapi pas disuap, rasanya kok ga abis-abis dagingnya. Tambah sesendok sambel taoco yang pedas gurih, tetesan jeruk nipis dan sedikit kecap manis. Ga ketinggalan dimakan bersama ketupat, 2000 rupiah satunya. Sambil makan sambil lap keringet, terus terakhir minum es teh tawar gratisnya, maknyooozzzz....

2. Warung Bravo, Jalan Andalas no.110


Sudah mulai sore, waktunya ngemil nih, tapi kira-kira ngemil apa ya enaknya... Something sweet di Warung Bravo, ahlinya es pisang ijo dan es pallu butung. Mampir yuuuu mampir~ Pallu butung dan pisang ijo sebenernya 11-12 lah ya, alias mirip, bedanya kalau pisang ijo itu si pisang dibungkus adonan bewarna hijau.
Jadi ai pesen si pisang ijo yang seharga 20000 rupiah seporsi join sama mami ai. Wahhh bener-bener beda loh rasanya sama yang di Jakarta, sum-sum nya lembut banget, tebel tapi ga bikin enek, kuah sirop merah yang dicampur sus kental manis, dan yang bikin suka tuh, si pisang sama si adonan ijo-ijo yang membungkus si pisangnya kenyal banget. Adonannya tebel tapi malah enak kenyal-kenyal. Toppp!

Selain itu, di sini juga ada jual jalangkote sama lumpia. What is that? Jalangkote itu adalah semacam pastel, dan lumpia-nya juga ada beda karena pakai ebi, jadinya enaknya juga beda! Begitu pesan langsung digoreng dan disajikan panas-panas. Bole la~ cicip sana cicip sini jadi kenyang deh.



Menjelang sore malam setelah check-in di hotel Horison Ultima Makassar (harga per malam beli pakai traveloka cukup merogoh kocek sebesar 375.000 rupiah per malam dan sudah termasuk makan pagi), petualangan lanjut ke Pantai Losari dan benteng Fort Rotterdam. Jadi city tour-nya kota Makassar ya ini, numpang foto dikitlah. Horison Ultima Makassar, Jalan Jendral Sudirman (sampingnya ada gedung Graha Tiberias Makassar).
Kalau kamu sudah ke Makassar, kamu akan merasakan suasana yang cukup berbeda dengan tempat-tempat wisata lainnya di Jakarta. Yang saya suka dari Makassar adalah tempat-tempat seperti alun-alun kota ini ga ada kesan seram atau bahaya sama sekali, suasananya ramai pengunjug dan penerangan juga cukup terang. Dan hebatnya, parkir di bahu jalan, atau di pesisir pantai losari, ga ada tukang parkir liar yang teriak "trusss trusss trusss, parkir goceng neng, makasih". hehehe... Maksudnya parkir di sini benar-benar free alias gratis, dan satpol pp juga standby untuk menjaga keamanan dan kenyamanan pengujung. Cool dahh...



3. Nasi Kuning Riburane, Jalan Riburane no.11
Pagi harinya, saya berencana mencoba Nasi Kuning Riburane yang cukup terkenal mahal dan enaknya dari hasil pencarian di google. Jam 07:30 pagi (oh ya, waktu di Makassar lebih cepat satu jam dibandingkan Jakarta), saya menyewa sepeda yang disediakan dari Hotel Horison Ultima, khusus tamu hotel tidak dikenakan biaya, cukup menitipkan KTP dan sebutkan nomor kamarnya.
 


Kurang lebih naik sepeda sekitar 10 menit lah dari hotel. Tokonya kecil, tapi memang ada aja yang beli, cuma tidak antri kok seperti yang diberitakan di media-media internet. Sebungkus harganya 38000 rupiah, f*cking expensive huh. Di Jakarta kalau beli nasi kuning 20rb aja udah ribut mahall-mahall, I think this is the most expensive nasi kuning that I ever buy! Is that also damn delicious? Let see then~
Beli sebungkus bawa pulang makan di kamar hotel. Okey akhirnya inilah saat yang ditunggu-tunggu, reviewnya. Kalau buat saya ya si petualang kuliner, ini afkirrrrr. Nasi kuningnya ga ada wangi sama skali, daging paru-nya kerasss (kaya daging sisa kemarin), telor-nya juga kaya telor udah dua hari punya, ibarat dipanasin didalam kuali sampe kuahnya kering sampe kulit telornya keras, terus kaga ada sambel-nya, kentang garing-garing-nya yang segaris-segaris itu juga alot ga garing. WTF dehhh!!! Kapokkk dah ahh, ga bakal ai beli lagi untuk second time. Udah mahal, ga enak lagiii. Jadi ini makanan mahal gara-gara dagingnya yang banyak, tapi rasa? Big no no.




Naik sepeda di kota besar juga kurang cocok, banyak debu kendaraan, mungkin kalau sore-sore menuju pantai rame-rame sama temen-temen masih bole la ya, kalau sendiri kaya anak ilang. Nyahaha... Lewatin Monumen Mandala, Pembebasan Irian Barat, cantikkkk jadi foto dehh... jeprettt!



4. Pallubasa Serigala, Jalan Serigala no.54
Malam hari nyobain Pallubasa Serigala, ini juga most wanted food nih. Buka sampai jam 10 malam, jam 8-an malam sampai lokasi, wahhh masih rame ajaa yang makan, parkiran mobil di sekitar rumah makan cukup padat. Ga heran kenapa termasuk top ten most wanted food in Makassar. hehehe...

Yang membedakan dengan coto nusantara adalah kuahnya yang lebih wangi rempah-rempah, pakai kunyit dan ada kelapa parut yang sudah disangrai kering. Dan pallubasa itu dimakan dengan nasi putih, kalai coto makannya pakai ketupat. Ooooo gitu tooo....

Seporsi hanya 18000 rupiah, tambah telot eh telorr 3000 rupiah. Tenang, bukan daging serigala kok. Nyahaha.... Sama juga disajikan dalam mangkuk kecil dan penuh isi. Emang ga salah deh, enak-nya nyata!! Nyahaha...

5. Mie Pangsit Kenangan, Jalan Lombok no.45
Sudah masuk hari ke tiga nih, udah mulai bosan dengan makanan daging dan kuah-kuah, jadi nyari mie pangsit deh kita, kan Ujung Pandang itu juga terkenal dengan mie-nya, seperti di Jakarta ada bakmie bintang gading, bakmie badji pamai, semuanya dari Ujung Pandang toh. Nah di Makasar yang terkenal adalah Mie Pangsit Kenangan.


This time is not halal food, dan seporsi bukan termasuk murah juga loh, semangkuk besar daging campur pakai usus pork dipatok seharga 46000 rupiah, untuk porsi kecil hanya beda dikit seharga 42000 rupiah. Tambah seporsi pangsit rebus kuah pake pork meat yang tebel-tebel, dihitungnya 3000 rupiah per piece. Untuk porsi besar isinya termasuk daging babi merah, ayam, daging chasio, dan usus, plus dua biji pangsit rebus dan dua biji pangsit goreng. 


Yang besar porsinya bener-bener wow! hahaha... Ai makan berdua sama mami ai tetep aja ga abis, sisa sedikit dibungkus deh bareng pangsitnya. Untuk rasa, asli ga pakai micin, kuahnya muanisss bener-bener manis daging, dan yang bikin special itu adalah sambelnya, sambel rawit merah di blender sampai halus dan rasanya bener-bener hotttt. Kalau buat lidah Jakarta seperti saya, agak sedikit hambar ya, tapi dimeja sudah tersedia minyak wijen, lada, dan kecap asin untuk menambah rasa. Kasih 4 jempol deh sama jempol kaki sekalian... enakkkk enakk. Hehehe... 

6. Pisang Epe, terusan pesisir Pantai Losari
Ga ketinggalan nyobain jajanan khas Makassar, malam hari udara sudah mulai sejuk, nikmatin udara kota di pinggir laut losari sambil ngemil pisang epe, artinya pisang jepit. Pisang epe itu adalah pisang raja yang dibakar terus digepengin dengan cara dijepit pakai kayu, lalu disiram gula jawa cair, cuman sekarang udah banyak tersedia berbagai macam toping lainnya. Yaaa sama kaya pisang bakar, cuma bedanya ini dipencet aja pakai kayu.


Satu porsi pisang epe harganya 15000 rupiah. Pisangnya ga begitu manis, jadi masih agak setengah matang, cocok dimakan pakai toping gula jawa cair nya (rasa original), saya juga pesan yang rasa coklat keju, enak juga, ga benyek karena pakai pisang yang ga terlalu matang. Boleh juga lah... 

7. Sop Konro dan Konro Bakar Karebosi, Jalan G. Lompobattang no.41
Terakhir jangan ninggalin kota Makassar tanpa nyobain sop konro khas makassar. Kali ini agak mewah nih harganya, tapi udah sampe kesini, rugii dong kalau nggak nyobain toh. Rumah makan konro karebosi ini di Jakarta ada cabangnya di Kelapa Gading, Jakarta Utara. Saya pesan satu porsi sop konro (50000 rupiah) dan satu porsi konro bakar (51818 rupiah).
Yang mau saya komentari pertama kali sebenernya kondisi rumah makannya. Ruko 3 lantai kalau nggak salah lihat, cuma begitu masuk ruangannya, ughhh bau amis daging sapi mentah menyeruak, bikin enek suerrr dah, mungkin karena saya hidungnya sensitif ya. Langsung deh ilfeel mau makan. Cuma udah jauh-jauh toh, ya tahan-tahan-in sampai akhirnya otak merespon untuk tidak menghiraukan bau itu lagi. haha... 


Hasilnya apa yang saya makan jadi kurang sedap, cuma kan harus obyektif kalau menilai sesuatu, betul sodara-sodara?! Dagingnya empuk, kuah dan rasanya juga enak, cuma dagingnya kok tivis ya, terus kuahnya sayang agak kurang panas dikit, dan agak hambar, kok enakan Jakarta toh ya? hahaha... Sambel-nya juga encer banyakan airnya, wahhh sayang deh, ini jujur kecewa saya. Kalau diukur skala 5 bintang yang tertinggi, saya cuma bisa kasih bintang 2,5, karena segi kebersihan dan kenyamanan aja udah kurang, eh tambah lagi makanan yang rasanya kurang greget. Semoga bisa ditingkatkan ya Rumah Makan Sop Konro Karebosi. 


Okayy, kira-kira begitulah cerita kisah kuliner saya selama di Makassar, so far makanan-nya uenakk enakkk, hanya nasi kuning yang cukup menoreh luka di hatiku, nyaaahahaha... cuma kan selera orang beda-beda yah, jadi mungkin untuk ukuran lidah orang Makassar ini adalah favorit mereka. Habis dari Makassar, pulang Jakarta cari yang sayur-sayur, kebanyakan makan daging hati-hati ya kolesterol. Ada satu makanan yang nggak sempet dicoba, ikan bakar!!! Next time kalau ada kesempatan ya, akan di share lagi. 

BetterFly Citilink

Hari minggu yang biasanya berlalu dengan tenang cukup berbeda dipagi hari ini, seisi rumah berubah menjadi suasana hiruk pikuk dikarenakan penerbangan pagi yang sudah saya pesan sedari hari kamis kemarin. BetterFly Citilink, adalah slogan dari maskapai versi low budget yang masih dibawah naungan Garuda Indonesia.
Tiket pesawat Jakarta (CGK)- Makassar (UPG)saya dapatkan dengan harga normal sebesar 656.700 IDR /pax one-way, penerbangan yang memakan waktu kurang lebih selama 2 jam 30 menit, sudah termasuk free check-in bagasi sebesar 20Kg, namun tidak disediakan makanan seperti maskapai low budget pada umumnya, berangkat tepat waktu. Hanya tersedia 2 kali penerbangan dalam sehari untuk rute Jakarta-Makassar yang disediakan oleh maskapai Citilink, yaitu jam 06:30 pagi dan jam 08:35 pagi.
20 menit berlalu setelah pesawat lepas landas dengan mulus ditemani oleh cuaca yang cukup cerah dan mendukung, seketika saya seperti berada di negeri atas awan, dan tunggg... tidak lama kemudian lampu sabuk pengaman dipadamkan.
Karena pagi-pagi pasti ga sempat makan pagi dari rumah, saya sudah pesan online dari dua hari sebelumnya, seporsi kwetiau goreng ayam jamur dibanderol seharga 45K, tapi kalau anda tidak memesan terlebih dahulu alias pesan on the spot maka hargaya lebih mahal sedikit yaitu seharga 50K. Disajikan panas-panas dengan potongan daging ayam utuh, rasanya lumayan (mungkin karena lapar yah), ada saus sambal juga, tradisi lah... no chili no game.

Untuk penerbangan domestik, saya cukup senang dengan Citilink, dikarenakan ketepatan waktu penerbangan yang cukup baik dan juga harga yang cukup bersaing untuk maskapai sekelas-nya. Juga bangku yang cukup lega dibandingkan maskapai penerbangan domestik lainnya.
Baik eksterior dan interior pesawat bahkan staff pramugara-pramugarinya semua menggunakan nuansa hijau daun, yang merupakan warna trademark Citilink. Seragam pramugari yang dulunya menggunakan celana pendek sedengkul, sekarang sudah diganti menggunakan terusak dress pendek dan dilengkapi ikat pinggang putih, simple enough sehingga terlihat lebih elegan dan enak dipandang dibanding seragam pendahulunya.

Selang waktu 2 jam lebih 10 menit, pesawat mulai mendekati Makassar, dan tidak lama kemudian mendarat dengan mulus. Dan itulah sepenggal cerita penerbangan bersama Citilink.

Friday, 21 July 2017

Five Hours with Silk Air, Regional Wing of SQ

Setelah ngomongin soal Singapore Airline alias SQ, pada kesempatan kali ini saya mau bercerita tentang penerbangan dari maskapai Silk Air, dimana Silk Air dengan kode penerbangan MI merupakan anak perusahaan dari Singapore Airline. Jadi semacam Garuda Indonesia dan Citilink, tapi Silk Air bukan budget airline loh melainkan full service airline yang menyediakan makanan dan bagasi.

Silk Air sendiri melayani penerbangan dari Singapore ke kota-kota yang tidak dilalui oleh SQ, jadi beda jalur gitu. Misal untuk ke negara Tiongkok alias China, SQ kan ada penerbangan menuju ke Beijing, cuma untuk kota-kota lainnya di China seperti Changsa lah, Chengdu lah, dan beberapa kota lainnya, penerbangan dari Singapore akan dilayani oleh Silk Air. Terus bagaimana dengan servicenya dibandingkan dengan SQ?
Sumber: http://aviationtribune.com/airlines/asia/silkair-launch-flights-vientiane-luang-prabang/
Juni 2017, saya berkesempatan mencoba maskapai Silk Air dengan rute penerbangan Singapore-Changsa dan Chengdu-Singapore, dimana lama tempuh penerbangan sekitar kurang lebih 5 jam. Kedua-duanya terbang on-time sesuai waktu yang telah dijadwalkan.

Tapi saya agak kecewa ketika masuk ke dalam pesawat dan melihat pesawat yang kita naiki ternyata hanya pesawat kecil dengan konfigurasi bangku 3-3, dan tidak ada layar hiburan, padahal durasi penerbangannya cukup panjang.
Untungnya bantal kecil dan selimut masih disediakan, hehehe... eh tapiii sebenernya jangan terlalu kecewa sih, karena kita tetap bisa nonton film-film bioskop pilihan di gadget kita. Ga ada layar terus gmana nontonnya toh? Jadi sebelum naik pesawat, kita bisa download aplikasi SilkAir Studio di smartphone / gadget kita. Nanti setelah di pesawat, kita bisa nyalakan wi-fi kita dan nonton film-film pilihan SilkAir Studio di gadget kita. Mreka ada siapin headset kok, jd yang ga bawa headset handphone masing-masing ga perlu kuatir.

Cuman karena saya pakai hp, layarnya kan kecil, jadi kurang seru aja, plus kalau low batt ga ada tempat ngecas, kecuali ada power bank, sedangkan saya ga suka pakai power bank. Good job dan nicely done sebenarnya buat SilkAir, karena streamingnya juga nggak ngadat-ngadat, but I still prefer old school style, alias pake layar.
Seperti yang saya bilang sebelumnya, Silk Air adalah full service airline, jadi disediakan makanan dan minuman didalam pesawat. Saya cobain chicken with mashed potato, which is good. Sendok garpu dan pisau roti juga menggunakan stainless steel seperti SQ, boleh jugaaa nih. Cuma untuk penerbangan panjang sekitar 5 jam, hanya ini yang kita dapat? Ga ada cake atau sesuatu yang manis-manis gitu, jangankan cake, buah aja ga ada.
Komplen mulu ya, hahaha... maap namanya juga membandingkan, manusia selalu berusaha membandingkan dengan yang lebih bagus, padahal masih banyak yang lebih buruk. Back to topic, ngelantur... Kita-kira setelah 45-50 menit berlalu, pramugari yang bertugas datang lagi untuk mengambil piring kotor, sambil menawarkan minuman lagi dan ice cream (karena afternoon flight), jadi desert nya ice cream. Saya melihat ada fresh cut lemon, jadi saya minta lemon tea. Beautiful!
Selebihnya kuhabiskan waktu di pesawat sambil tidur-tidur ayam. Ga lupa curi-curi foto pramugari yang bertugas pada saat itu. To be honest, seragamnya pramugari Silk Air kuno banget, biasa banget, dan pramugari or pramugara-nya ga ada yang bikin hati cetar-cetar. Hehehe ...
Oh anyway, pada saat penerbangan dari Chengdu menuju ke Singapore, saya naik penerbangan tengah malam (sekitar jam 1-2 subuh), dan Silk Air ada bagikan sembako, cuman isinya hanya kaos kaki saja, tidak ada sikat gigi atau penutup mata dan telinga.
Dan untuk meals kali ini, ga ada ice cream tapi di kasih buah potong. Dan pada kesempatan kedua saya bersama Silk Air, saya memilih menu fish with rice, rasanya oke lah, lemayan menurut saya. Untuk kualitas ga bisa disamakan dengan SQ walaupun merupakan anak perusahaan atau sister company-nya, tapi not bad kok. Meals ok, on-time juga, pesawat-nya saja yang agak kurang, dan yang pasti menurut saya belum bisa bikin tamu kecantol lagi dan lagi.

Friday, 14 July 2017

Balik Nama Mobil Motor Jakarta

Ribet deh pasti! Kalau udah disuruh urus beginian, biasanya warga Jakarta udah stress duluan, kebayang prosedur yang berbelit-belit, antrian yang panjang, buang waktu seharian mending kalau kelar, kalau ga kelar mau sampe dua hari bolak balik, perkumpulan calo dan belom lagi pungli-pungli.

Eh tapi jangan salah, kalau sudah tau prosedur yang benar dan membawa data-data yang diperlukan lengkap, ternyata sekarang udah ga berbelit-belit lagi kok, kalau buang waktu pasti mau setengah harian memang, kecuali dateng pagi-pagi bener, mungkin 2jam kelar.
Samsat Jakarta Utara - Pusat, Sumber: Google Street View
Hmmm... mau mulai dari mana yah? Let see, kalau anda habis beli motor atau mobil bekas (second deh, jangan bekas, kesannya busuk banget ya bekas... hahaha), kemudian mau ganti nama motor atau mobil nya, kita mesti ke samsat tempat mobil atau motor itu terdaftar, jadi bukan ke samsat ktp kita (kita sebagai pemilik baru crita-nya nih). Contohnya pemilik awal mobil saya terdaftar di Jakarta Utara, padahal saya ktp-nya Jakarta Pusat, jadi saya harus menuju ke Samsat Jakarta Utara, Samsat Jakarta Utara dan Jakarta Pusat kebetulan saja digabung disatu gedung, di Jalan Gunung Sahari, tepatnya di sebrang Mangga Dua Square.

Untuk balik nama kendaraan bermotor, dibutuhkan dokumen sebagai berikut:
- STNK copy & asli
- BPKB copy & asli
- KTP pemilik baru copy & asli
- NPWP pemilik baru copy & asli
- Kwitansi pembelian kendaraan bermotor diatas materai 6000 dan ditanda-tangani oleh pemilik awal.

Kalau sudah ready, tancap deh.
1. Cek fisik. (10.000 IDR tip se-relan-ya)
# Membawa mobil yang mau dibalik nama ke samsat, terus langsung ke tempat cek fisik, jadi jangan cari parkiran dulu, langsung aja ke lokasi cek fisik, antriin mobilnya. Di sini ada dibagi 2 antrian (ada petunjuknya juga), antrian kiri untuk plat mobil Jakarta Utara, antrian kanan untuk plat mobil Jakarta Pusat.
# Setelah mobilnya antri, matikan mesin dulu aja, biarinin mobilnya standby antri, kitanya ke loket pendaftaran cek fisik, bawa stnk asli, daftar untuk cek fisik, nanti petugasnya akan berikan kita kertas kosong dan stiker untuk gesek nomor mesin dan nomor rangka mobil atau chasis.
# Bawa itu kertas ke petugas cek fisik yang sudah standby di depan mobil kita biasanya, petugas akan langsung gesek nomor mesin mobil kita dan chasis mobil kita, kurang lebih 5 menit juga beres kalau nggak antri ye.
# Terus hasil gesek itu kita serahin ke loket penyerahan berkas cek fisik (loketnya di samping kita daftar tadi), nanti di cap sama petugas, jadi habis serahin hasil gesek tinggal tunggu dipanggil (nanti dipanggil atas nama stnk kita, jadi ingetin stnk mobil kita itu terdaftar atas nama siapa).
# Oh, jangan lupa kasih tip ke petugas yang gesek-in, rata-rata semua udah tau jadi pada siapin goceng-ceban, kalau yang nggak tau nanti petugasnya bilang "serelanya saja". Pungli oh pungli!!

2. Daftar Balik Nama. (FREE!!)
Sembari nunggu dipanggil, mobilnya boleh digeser deh tuh, cari parkiran. Setelah dipanggil dan udah dapat berkas hasil gesek yang sudah dicap, langsung naik ke lantai 2, di lantai 2 juga ada terbagi dua area, area Jakarta Utara dan Jakarta Pusat, petunjuknya jelas kok, jadi jangan salah antri loh ya.

JAM KERJA SAMSAT JAKARTA UTARA - PUSAT
Senin-Kamis 08:00 s/d 15:00, Istirahat 12:00 s/d 13:00
Jumat 08:00 s/d 15:00, Istirahat 11:00 s/d 13:00
Sabtu 08:00 s/d 11:30

Jumat
Pk. 10:50 langsung ke lantai 2, ke loket pendaftaran membawa seluruh dokumen yang dibutuhkan (yang saya sebutin di atas) ditambah hasil cek fisik tadi, biasanya antri-nya semrawut, jadi sodorin aja ke petugas dibalik loket pendaftaran, nanti akan dikasih formulir balik nama. 

Pk. 11:00 on-time banget semua serentak istirahat, pas hari Jumat, kena nungguin deh 2 jam. Sambil nunggu, kita isi formulir tadi sesuai data STNK dan BPKB, ada contohnya kok di meja tempat isi formulir, jadi ga bakal bingung. Tapi ga lama kira-kira lewat 10-15menit, kita diharapkan keluar gedung, karena gedungnya mau dibersihkan, jadi semua pengunjung diharapkan get out!

Pk. 13:05 menyerahkan formulir yang telah diisi beserta seluruh dokumen yang dibutuhkan, nanti petugasnya akan periksa apakah semuanya lengkap, kalau lengkap maka kita dipersilahkan menunggu di panggil kembali (nanti dipanggil berdasarkan nama pemilik lama kendaraan).

Pk. 13:19 "Jojon Jojon" ceritanya pemilik lama si abang Jojon nih. hahahah... Dokumen yang tadi kita serahkan sudah tersusun rapih dan dikembalikan ke kita dalam 1 map, lalu kita diarahkan menuju ke TU. TU letaknya juga masih sama di lantai 2.
Pk. 13:21 menyerahkan semua dokumen ke TU, kali ini BPKB asli kita pegang sendiri alias tidak perlu ikut diserahkan ke TU, tunggu dipanggil lagi (mulai dari sini dan seterusnya nanti dipanggil berdasarkan nama pemilik baru, jadi ingetin nama kita sendiri ya, jangan melamun ingetin nama pemilik lama terus, hehehe....)

Pk. 13:58 "Maya Maya" ceritanya pemilik baru si neng Maya nih. Dokumen dikembalikan lagi oleh petugas di loket TU, dan disuruh kembali ke loket pendaftaran.

Pk. 13:59 menyerahkan dokumen ke loket pendaftaran lagi.

Pk. 14:20 dipanggil dan dikasih potongan kertas kecil semacam tanda terima kalau seluruh dokumen ada di tangan mereka, dan disuruh balik lagi besok jam 11 siang. WTF!!!


Saya sih tahu yah jam 3 sore mereka akan on-time tutup pelayanan, tapi ini kan belom jam 3, masih ada 40menit lagi. PNS tega nian dehhh... Tapi Tuhan itu baik, dia tau kita orang sibuk, dan besok ga mungkin balik lagi.

Jadi critanya saya mau blokir kendaraan saya yang sudah saya jual duluan, biar mobil yang saya balik nama sekarang ini ga kena pajak progresif gitu, dan ternyata blokir kendaraan itu prosesnya mau 3 hari kerja, padahal saya pikir online langsung ajukan langsung keblokir. (Lain kali saya ceritakan bagaimana proses blokir kendaraan bermotor). Jadi saya pikir buru-buru deh cabut berkas yang tadi sudah saya serahkan ke petugas di loket pendaftaran, biar proses blokir nya selesai baru saya masukkin lagi berkas-nya.

3. Bayar.
Pk. 14:45 saya balik lagi ke loket pendaftaran, langsung bilang mau cabut berkas sebelum notice tagihan pajak mobilnya tercetak, petugasnya langsung cek berkas nomor mobilnya, terus ternyata sudah tercetak notice tagihan pajaknya, dikasih lihat sih, jadi kena pajak progresif dehhh. Tapi jadinya saya bisa hari itu juga bayar stnk dan biaya balik nama.

Pk. 14:50 bayar ke kasir, jadi sebelum menuju kasir, siapkan dulu uangnya sesuai yang tercetak di lembar notice tagihan. Uang yang di lipet dan atau di steples semuanya di rapihin dulu, yang disteples harap dibuka steplesnya. Terus sebelum bayar, WAJIB cek ulang data-data yang ada di kertas notice tagihan, apakah namanya sudah tepat (jangan sampai ada salah ketik), apakah alamatnya sudah benar, nomor mobilnya juga sudah benar. Kalau sudah bayar, tunggu lagi dipanggil namanya.

Pk. 13:05 dipanggil di loket penyerahan / penerbitan stnk baru, loketnya pas disamping kasir. Beres dehhh, kita diberikan stnk yang sudah ganti nama baru, tapi BPKB beloman lohhh.



Untuk ganti nama BPKB, harus ada :
- fotocopy cek fisik
- fotocopy kwitansi pembelian
- fotocopy ktp pemilik baru
- fotocopy stnk baru
- fotocopy bpkb
Dan pengurusan mesti ke POLDA!!!! Dan akan butuh duit lagi. Nanti yah kalau udah ganti bpkb saya ceritakan lagi.

Sunday, 9 July 2017

Short Flight of Singapore Airlines, Best in Asia

SQ the flight code of Singapore Airline, the most famous flight service in Asia. Safe, good service, and expensive one. When people selling Jakarta-Singapore round trip ticket on 1-1,5million rupiah, he sell on 2-3million rupiah. Why people still choosing this airline when other's also give almost the same service, almost the same but not 100% same, but much more cheaper than SQ.

Took Jakarta-Singapore flight this June 2017, 1 hour 50 minutes with Singapore Airline. This is full service airline, with 30kg of baggage allowance. They have first class, business class, and economy class. Of course i took economy class la, can't afford to take more than that for now, hoping have a chance one day to try more than economy class.
The flight was on-time. One point for SQ. For short trip, SQ use big airline made by boeing company, the seat configuration is 3-3-3. No pillow or blanket for this short flight, a little disappointed. I think other airline can offer the same service or better. But then i remembered, the gap between chair is really spacious! That's make Singapore Airline more comfortable than other's.

Then I explored the entertainment, songs and movies. Standard la, nothing special. And you can't use the service when take off, taxi, or landing. But minus one point for SQ, no USB charger for your gadget, this is very important in this era i think. Then they served the meals.

Okay, i get it. Do you? They use stainless spoon. And they don't mind if some people took that home secretly. LoL. Another point earned because of perfectness. How about the taste? Normal la, not bad, but not so great at all. Fish rice first and then I chose Omelette on my fly back. Others choosing nasi lemak which is not so appetizing for me, but i don't think its bad since they have some pieces of fish fried, eggs, and "kriuk-kriuk".
"Fish rice or beef with mashed potato?" Ask the beautiful lady on uniform. They are beautiful, and i love their shoes!! Uniform from head to toe. And the men, make my heart melt a little. The young one is like korean artist boy (not my type, but yes good looking man) and the older one have nice and warm look. Just imagine it guys, i can't give you the photo, since its not polite to take their picture without ask their permission. Plus one point.

Then how about the flight? Well it was smooth flight, but i think its not up to airline, the weather condition is the determinant. Take off and his landing was not so smooth, at all. And the sound of the wheel when come out or come in was quite harsh and shocking when there is *bump!!* voice. But safe? Yes, i rarely heard anything about any accident happen with Singapore Airline, when they have some trouble, they can handle the flight and let every passanger return safely.

Yap, safety and perfectness is the main point that make people choosing Singapore Airline, best airline service in Asia, they just think its worth to spend. But speak the truth, my heart still with MH. Thank you SQ for giving good service.