Sunday, 22 October 2017

Panduan Membuat SIM Internasional

Yang sering ke luar negri, dan berencana beli atau sewa mobil dan nyetir di luar negri, ada baiknya menyiapkan SIM internasional sebelum berpetualang, toh mudah dan cepat, asalkan dokumen yang diperlukan lengkap dan benar.

Waktu kemarin saya tinggal cukup lama di Negeri Formosa alias Taiwan, saya juga hanya menggunakan SIM internasional, dan itu berlaku resmi kok, sudah dibuktikan waktu saya kena small-middle car accident. Silahkan tengok bagaimana lengkap-nya agar SIM internasional berlaku resmi 100% di Taiwan di https://bazk3t.blogspot.com.au/2015/08/all-about-sim-dan-nyetir-di-taiwan.html.

Sekarang saya mau merantau lagi nih ke negeri kangguru, osi alias Australia, dan saya juga berencana untuk road trip (cita-cita saya, semoga tercapai), dan untuk itu saya harus buat SIM internasional lagi, karena yang kemarin sudah habis masa berlakunya. Dan kali ini saya jelasin ya butuh apa aja dan bagaimana prosesnya.

Dokumen yang diperlukan:
- KTP asli dan fotocopy 1 lembar (digunting)
- Passpor asli dan fotocopy 1 lembar (digunting)
- SIM nasional yang masih berlaku asli dan fotocopy 1 lembar (digunting)
- Materai 6000 1 lembar
- Pas foto terbaru ukuran 4x6, 3 lembar, bewarna dengan latar belakang biru (untuk wanita HARUS pakai blazer foto-nya, untuk pria HARUS pakai dasi foto-nya)
- Uang Rp. 250.000,-

Untuk buat SIM internasional, inget yahh BUKAN DI POLDA, BUKAN DI SAMSAT, tapi di Korlantas Polri. Waktu pengurusan dibuka dari Senin-Jumat, 8:30-15:00.
Korlantas Polri
Jl. Letjen MT Haryono kav. 37-38
Jakarta 12770

So kemarin aku sampe di korlantas tepat jam 14:45, gilaaa yahhh mepet banget, jam 15:00 udah tutup itu, soalnya macettttt gilaaaa itu di jalan MT Haryono, jadi buat kawan-kawan musti lebih pagi ya! Padahal aku jam 11 udah jalan loh dari Cibubur! WTH banget kan. Tidak lupa dengan membawa dokumen yang dibutuhkan, lengkaps.

Pas masuk di pintu masuk, ada polisi bawa senapan yang jagain, nanya mau ngapain, so aku jawab mau apply sim internasional. Pak polisinya bilang "cepet ke dalam, sebelah masjid, jam 3 tutup, lariii!!!" hahahaha jadi kaya latihan tentara, otomatis lariiii lahhh ayee, sambil tergopoh-gopoh, sampai di dalam ada polisi lagi yang jagain, jadi gate ke-2 gitu, jelasin lagi, mau beli materai dan mau apply sim internasional pak. Pak polisinya SUPERRRRR! Langsung di kasih materai, terus di suruh lariii lagi buruan sebelum tutup, itu di arah jam 11. Okayyy siappp pakk!

Jadi ceritanya aku ga bawa materai, karena udah nyari di warung deket rumah semuanya kosong, jadi pikir kan di sana pasti ada materai, tapi OMG macetttnyaaaa, ga nyangka waktunya tipis bangetttt. Dan pak polisinya baikkk bangetttt, dan kerennn bawa senapan! Ga kalah deh polisi kita sama polisi di pilem-pilem bule. Hehehhe.... Nolong tanpa pamrih. Thats... EMEJINGGGG!!!

Sampai di gedung pembuatan sim internasional, langsung daftar, serahkan dokumen, bayar, terus foto dan sidik jari, eits ga sampe 10 menit, sim internasional sudah jadi, cling cling cling~ Jadi temen-temen, hariii giniii masih pake calooo???!! Banyak-banyak lah membaca berita yang bermutu dan bukan hoax biar pinterrrr. Setelah selesai, tenang dehh, keluar cari pak polisi yang ngasih materai, dan mau ajak foto bareng, ehhhh semuanya ditolakkkk. Duit materai di tolak, selfie juga di tolak. Benar-benar mengemban tugas, Terima Kasih Pak Polisi!

Tuesday, 3 October 2017

Balik Nama BPKB Mobil di Polda Metro Jaya

July 2017 kemarin habis urus ganti nama STNK, ternyata urusan balik nama kendaraan belum selesai sampai disitu saja, STNK memang betul sudah ganti nama, tapi BPKB nya belom kan. Awal Oktober (yap today) baru ada waktu luang untuk pengurusan balik nama BPKB. Lokasi balik nama BPKB semuanya di kantor Polda pusat, tidak sama seperti STNK dimana diurus di kantor samsat masing-masing wilayah.

Dokumen apa yang diperlukan sih?
- BPKB asli
- Copy STNK yang baru
- Copy KTP pemilik yang baru
- Copy kwitansi pembelian dan gesek mesin*
- Uang sebesar 375.000 rupiah untuk mobil
- Uang sebesar 225.000 rupiah untuk motor

* ini sebelumnya kita sudah serahkan pada saat ganti STNK kan, makanya sebelum diserahkan semuanya, di copy dulu, karena akan dibutuhkan untuk balik nama BPKB.
POLDA METRO JAYA

Kali ini bener-bener patut di acungin jemphoooll, karena pelayanan di tempat ini sangat-sangat rapih, jelas, cepat, ennnnn ramahhhhh betull pelayanannya, ga ada pungli-pungli!!! So, harii ginii yang masih pake calooo, ga gaulll lah yaawwww~~~

Pada saat di depan pintu masuk sudah ada petugas polisi yang standby, meminta kita untuk menunjukkan dokumen yang diperlukan. Ini baru betulll! Jadi kalo kita sudah masuk dan antri, berarti ga ada yang namanya di suruh balik lagi karena dokumen tidak lengkap. Nggak wasting time lah intinya. Sudah oke, langsung di kasih nomor antrian, terus disuruh tukar tanda pengenal dengan kartu tamu.
Masuk celingak celinguk, ehh sudah ada 2 polwan cantik yang standby berdiri dengan mengenakan pengenal bertuliskan "pemandu bpkb". Langsung aja samperin dan tanya mau ganti bpkb bagaimana. Nanti langsung diarahkan ke meja registrasi. Registrasi sekarang sudah komputerisasi, jadi ga pake tulis tangan isi form lagi. Di meja registrasi ada juga 2-3 polwan cantik (lagiiii!!!) yang standby untuk membantu kita melakukan registrasi dengan komputer. Setelah ketak-ketik kurang lebih 3menit, di print-lah itu formulirnya, dan diarahkan ke kantor kas Bank BRI.
Semuanya dilakukan di lantai 1, ke kantor kas BRI dan diberikan slip setoran oleh petugas security, isi kertas slip-nya dan langsung bayar di situ juga, nanti akan diberikan stiker barcode dan tanda bukti setoran. Stiker barcode-nya ditempelkan di lembar formulir yang tadi hasil print itu, ditempelkan di kanan bawah. Saya balik nama BPKB mobil, jadi saya bayar sebesar 375.000 rupiah. Habis itu duduk deh, di ruangan AC, bebas rokok, sampai nomor kita dipanggil, di loket pendaftaran 7-8-9.
Sekitar jam 13:20 saya sampai di polda metro jaya, jam 14:33 siang saya sudah dipanggil berdasarkan nomor antrian. Serahkan dokumen-dokumen, dikasih tanda terima dan selesai. Disuruh balik lagi 2 hari lagi untuk ambil BPKB baru-nya di lantai 2, anyway boleh diwakilkan kok. Gillaaaa cepetttt, siapa bilang kalau balik nama BPKB butuh waktu 1-2minggu sampai BPKB-nya terbit?!!!! Nyatanya, cuma 2 hariii, expresss boooo! Mantap lah Indonesia.

Tuesday, 29 August 2017

Tongseng Pak Kumis khas dari Solo

Jakarta, kota metropolitan, ibukota, bener-bener di Jakarta apapun ada, nyari makanan apaaa juga ada, dari yang harganya selangit sampe yang pas di kantong pun ada, dari yang ga enak sampe yang enaknya patut di kasih empat jempol juga ada. Tapi kalau ketemu yang enak, wahhh buat orang Jakarta, sampe ke pelosok gang pun pasti dikerubutin, heran ya kok bisa tauuuu aja.

Kemarin di ajak temen SMP maksi alias makan siang bareng, pas kita janjian di daerah Harmoni, tau dong Jakarta Pusat. Di boyong lah naik motor panas-panas ke area komplek gitu, Jalan Kesehatan III, samping masjid. Begitu sampe, buset banyak orang-orang pake baju batik (kebetulan hari Jumat gitu loh, yang artinya adalah batik day), antri sampe ga dapat tempat duduk.
Menu lunch hari ini adalah Tongseng. Perasaan kemarin di telpon ngomongnya mau d ajak makan sate kambiang yang terkenal enak, ohhh ternyata warung pinggir jalan ini jual anything about kambing. Yang ga suka kambing boleh pesen daging ayam. Well ga anything sih, tp menu andalannya adalah Tongseng Kambing dan Sate Kambing, ga sedikit juga yang mesen nasgor kambiang (maksudnya nasi goreng kambing).

Sambil antri ya foto-foto dulu yah, biar bisa di share ke temen-temen, kapan lagi nemu yang enak-enak kan. Intip ke dalam, ohh ada si Pak Kumis yang turun tangan lagi menggodok pesanan tamu-tamu yang kelaparan (jam makan siang gitu loh). Yang bikin berbeda adalah ceritanya ini khas Solo, jadi di godoknya pake arang, di kipas-kipas biar panas. Hehehe...

Muncul-lah pertanyaan, biasa kan semacam interogator nih. Ini makanan murah jadi rame, apa karena enak dan murah, apa karena enak beneran, apa karena lokasi deket perkantoran dan di sekitar ga ada jualan yang lain jadi rame? Nah bingung kan, ai sendiri aja bingung. Abis makan baru tau jawabannya.

Seporsi tongseng kambing harganya 25000 rupiah, kalau pake tulang harganya 35000 (jadi bisa icep-icep itu sumsum nya). Ga murah juga kan, tapi emang rasanya enak, ciyusss deh. Kuahnya kental dan berasa, terus cabe nya itu loh ruarrr biasaaa puedess, di meja cuman ada kecap manis sama cabe rawit polos yang udah di ulek. Mantap dahhh.
Antri lohhh lamaaaa, antri ada kali 1/2 jam lebih, pas jam makan siang emang, cuman tetep aja lamaaaa ituhh. Pokoknya kemarin pesen dua porsi tongseng, seporsi yang biasa, seporsi yang pake tulang. Terus 5 tusuk sate kambing (empukkkk dagingnya, en anehnya ga ada baunya sama sekali, mungkin kambingnya dipilih yang rajin mandi kali ya). Terus nasi satu setengah, sama dua gelas es teh, totalnya 92000 rupiah. Kaga murah juga kan.

Cuman satu yang agak disayangkan, karena rame jadi kelamaan didisplay, pas lagi panas-panas eh digeletakin dulu, menunggu semua pesenan jadi semua baru skaligus dianterin ke meja kita, jadiiiii kuahnya kurang panas. Cuba kalau panas, wahhh jempol 5 deh pakkk. Tapi serius walaupun agak lama, cuman ga kapok sih makan disitu, pasti bakal balik lagi. Cuba deh guys, jamin ga nyesel heheheh...