Wednesday, 15 June 2016

Part 1 of 4, Jalan-jalan ke Osaka Jepang 4 hari dengan uang 3juta!??!

Denger-denger yang namanya ke Jepang itu pasti mahal. Eitsss, jangan salah, saya ke jepang habis skitar 3juta rupiah ajahhhh, ga termasuk tiket pesawat memang, tapi serius ga boong, 4 hari 3 malam, makan kenyang, tidur nyaman, jalan-jalan sampe puas.
sumber: http://www.pref.kyoto.jp/
Jepang mana nih? Osaka-Nara-Kyoto-Kobe. Mungkin yang dipikiran temen-temen tuh, saya jalan-jalan nya ngirit banget kali ya, tiap hari makan nasi kepal onigiri, trus tidurnya d emperan jalan, hahahaha... Nggak loh, apa yg kita pingin cobain dan makan hampir semuanya kita makan, bahkan sampe daging sapi kobe yang mahal aja kita cobain. 

Gimana dengan hotel? Kita cari hotel murah tapi bersih dan kamar mandi dalam, jadi bukan di dormitory yang nyampur2. Transportasi semua kita coba, dari sepeda, subway, jr, kereta, bus, kapal, cuma ga naik kereta cepat aja, kan ga pergi jauh2. 



Hari pertama, OSAKA
Osaka mungkin buat yg pernah pergi, membosankan, nothing beautiful, just a city, biasa aja lah. Yes, memang keindahan osaka bukan di pemandangan alamnya, tapi di Osaka banyak banget tourist destination-nya, apalagi buat traveler pemula. 

Saya saranin habiskan 1 harian penuh di Osaka, biar murah dan untung, beli-lah osaka amazing pass, harganya 2300 yen, tapi karena saya mendarat di Kansai International Airport (KIX), jadi saya beli 2900 yen yang termasuk osaka amazing pass plus transportasi dari bandara KIX ke pusat kota osaka, alias osaka amazing pass nankai expansion version. Kalau pingin santai ga buru-buru, bisa beli yang 2 hari seharga 3000 yen.
2900 yen, details: http://www.osaka-info.jp/osp/en/index.html
Osaka amazing pass itu adalah kartu unlimited buat naik subway yang disediakan oleh nankai (jadi kalau naik JR ga bisa ya, harus bayar lagi) dan bus gratis, plus tiket pintu masuk berbagai destinasi wisata gratissss. Worth bangett nget. Saya belinya di bandara KIX, secara beli online juga ga bikin lebih murah.
Jadi begitu landing, ikutin aja orang-orang pada jalan ke arah mana, naik airport transfer trus intinya harus lewatin imigrasi, lalu abis itu bebas deh berkelana di bandara yang sepi (secara tengah malem gitu lho ya). Imigrasi-nya sekilas memberi kesan dingin, kaya daftar mau masuk penjara... hahaha...

Di imigrasi antri kurang lebih 20-30menit, tapi sudah ada wifi di area immigration, jadi biar kata ngantri, semua enjoy aja sibuk internet-an. Ahhh, satu hal yang cukup bikin bingung, Jepang negara yang udah maju begini, tapi internetnya lemottt mottt mottt... Ga kaya di Taiwan, wuuuzzz cepetttt.

Saya landing di KIX 1:30am, jd ga bisa langsung ke kota, soalnya ga ada transportasi kecuali taksi, so? Tidur di airport dulu deh bentaran, hasil inspection area (cieee elaaahh...) paling confortable buat tidur adalah di departure hall terminal 2, banyak bangku panjang bisa buat tidur, plus ada colokan listrik untuk cas hp (pasti baterai hp udh sekarat, blm jalan-jalan aja udah post di fb, foto-foto, hahaha...., ketebak deh!)
KIX Terminal 2, Departure Hall
Awalnya agak takut ninggalin hp di cas tanpa penjagaan, tapi karena udah capek banget, dan beberapa orang juga kliatan cuek sambil cas hp sambil tidur, dan emang kondisi sepi, ya udah deh, cuekkkk, dan lagi ini Jepang gitu loh, Taiwan aja aman, apalagi Jepang?!
180 yen
Trus kata orang-orang, air di seluruh Jepang itu boleh di minum, dari keran langsung aja minum, jadi jarang banget di Jepang yang namanya water dispenser (ga kaya di Taiwan, di mana-mana ada water dispenser). Dan emang sih, saya selama di Jepang minum air keran-nya, ga ada sakit perut. Hahaha... Temen begitu sampe Jepang nyobain vending machine yang jual minuman, kan Jepang terkenal vending machine-nya toh. Dia beli minuman kesehatan, rasanya kaya pocari sweat asem-asem gitu, mahal lagi.
Main Gate of Nankai Line Train Station at KIX Airport
Okay, dari awal udah siapin selimut tipis buat bobo di bandara, ngorok duluu yeee~~~ Trus udah pasang alarm sampe jam 5 pagi, oh ya waktu di Jepang lebih cepat 2 jam dari Jakarta loh yeeee, jangan lupa tuh yang ga otomatis hp-nya musti di setting. Jam 5 pagi, beres-beres cuci muka sikat gigi, langsung deh ke Nankai Train Station (lupa intinya ikutin aja petunjuk train to city atau station). Loketnya pas di sebelah kanan pintu masuk-keluar gerbang stasitun.
Penampakan dalam kereta menuju Namba Station
Harga normal dari KIX ke Namba Station adalah 920 yen, tapi karena saya beli skalian Osaka Amazing Pass yang seharga 2900 yen, jadi dihitung-hitung saya cuma bayar 600 yen untuk kereta ke Namba Station, lemayan kan irit 320 yen. Kereta pertama berangkat tepat jam 05;45 am, perjalanan memakan waktu 45 menit sampai ke Namba Station (stasiun pusat kota Osaka), silahkan cek time-table di sini.

Malam pertama di Osaka City, kita booking hotel lewat booking.com , Diamond Hotel, triple room with private toilet seharga 5000 yen, dan ga usah pake kartu kredit booking-nya, langsung bayar cash di tempat begitu sampai hotel.
Rencana check-in penginapan dulu, soalnya penginapan kita sudah boleh check-in semenjak jam 9 pagi, tapi harus check-out jam 9pagi juga. kalau dilihat waktunya, kita bakalan sampai di penginapan sekitar jam setengah 8 pagi, dan ternyata boleh early check-in, asikkkk.
Jadi sampai di Namba Station, harus ganti kereta Midosuji Line, ke Dobutsuen-Mae Station, hotelnya kira-kira 3-5menit jalan kaki dari exit 8. Lagi-lagi kalau ga beli Osaka Amazing Pass, kamu harus beli tiket subway lagi seharga 180 yen, sedangkan saya ada Osaka Amazing Pass jadi mau naik kereta apa aja asal punya-nya Nankai Corp, gratiss tisss tisss... 

Oh ya, tips buat backpackers, jangan kamu pikir begitu sampai di station tujuan trus hotel langsung blekkk di depan mata yah. Jadi persiapan harus matang, belajar mempelajari situasi, kita harus cari tau, sampai di station tujuan, musti keluar di exit nomor brapa? Trus begitu keluar musti ke arah mana? Cari tau semuanya sebelum bepergian, caranya lihat google maps, lengkap banget dari situ. Dengan begitu dapat menghemat waktu dan tenaga teman-teman, simpan tenaga dan waktu buat jalan-jalan, bukan buat cari alamat.
Hotel Diamond - Osaka, Triple Room with Private Toilet, 5000 yen
Sampai kamar, uhhh rasanya blekkk lega banget, semua langsung selonjoran dulu. Kamarnya kecil, tapi pas untuk ber-3, bersih dan nyaman. Ada AC dan TV kecil, walaupun bukan tatami, tapi kasurnya adalah kasur lipat yang merupakan kasur orang Jepang pada umumnya, nyaman kok, ga bikin badan sakit. 
Hotel Diamond Ladies Shared-Bathroom
Sayang-nya, kekecewaan terasa begitu tau: pertama Wi-Fi is not available inside the room. Huft!! Makanya di lobby area rame banget orang duduk-duduk dan nongkrong, kesannya ruwet banget banyak orang, udah gitu pada ngerokok di lobby. Hahaha... Kedua, kamar mandi bukan di dalam! Jadi share-bathroom, cuma memang iya toiletnya di dalam bersama westafel. Huahhhh~~~ Tertipu T_T. Jadi tetep aja kalau mau mandi harus ke kamar mandi umum. Dan di bagian luar kamar mandi umum khusus perempuan, ada ruangan duduk dan microwave dll, dan rame banget orang pada nongkrong di situ, jadinya ga nyamannnnnnnn. Ada harga ada kualitas lah ya.





### 08:30am - 09:30am  Shitennoji Temple 300yen
Rencana awal jam 8pagi ninggalin hotel, tapi biasalah, karena capek kurang tidur, trus di kamar nyaman banget, jadi bertele-tele sampai delay 30menit. Naik subway Midosuji Line, turun di Tennoji Station, gratisss pake Osaka Amazing Pass (OAP singkat aja ya biar sy ngetiknya ga panjang), normalnya tiket subway 180yen. Habis itu jalan kaki deh, sambil nanya-nanya orang, soalnya liat map bener-bener ga jelassssss~~~ 
Shitennoji Temple Wall
Pokoknya perjalanan dari penginapan, sampai ke Temple, plus nanya-nanya jalan, totalnya 30menit. Dan kita atur waktu di dalam temple cuma boleh 30menit. Trus masuk ke area-nya, untuk bagian area luar taman, ga dipungut biaya.
Not for Drink!!
Padahal baru liat halaman temple doang, kebun kecil, trus air buat cuci tangan bagi masyarakat Jepang sebelum melakukan sembahyang, udah hebohhh, wahhh wooooaaaa.... bersihhhh, heninggg, tenanggg, tradisional bangettt, rapihhh, jepangg bangettt... ea.... kaya orang norak hahahaha.... Langsung deh poto-poto. 
Trus untuk masuk bagian dalamnya, harus beli tiket lagi seharga 300yen, eittss, lagi-lagi gratisss karena si OAP. Heheheh... Dan ternyata di dalam, ga ada apa-apa yang special banget, plus gedung temple utamanya lagi di renov, cape dheee~~~ 
Main Gate of Shitennoji Temple
Bentaran udah cukup di sini, nothing so interesting, padahal tadi udah tercengang-cengang... Hahahah... Menuju pintu keluar, terpapar-lah pintu gerbang besar merah. Cantikkk banget. Ini dia yang paling sering di foto sama para traveler kalau berkunjung ke Shitennoji Temple.

Oh ya, di setiap temple-temple pasti ada air pancuran gitu buat cuci tangan, inget yah itu ga untuk minum. Awalnya ga ngerti, saya main minum aja... Hahaha pas di perhatiin, itu air ga layak minum. Untung ga sakit perut...LoL

Saran buat temen-temen travelers, kalau waktu kalian mepet, mending ga perlu ke temple ini, ga worth, abisin waktu, jalan kaki juga abisin tenaga, soalnya lumayan berjarak dari stasiun terdekat. Ga bagus-bagus amat deh. Serius, ga ada apa-apa! Hehehe... Cuma kalau senggang, ya mampir gak papa-papa lah, kalau ga beli OAP mending ga usa masuk bayar pintu masuk.


### 09:30am - 10:30am Tsutenkaku Tower 700yen
Udah puas foto-foto (jaman sekarang, kalau jalan-jalan yang paling penting tuh foto), lanjut ke next destination dengan berjalan kaki, Tsutenkaku Tower. Total ketinggian adalah 103meter (kalau dari luar ga keliatan tinggi banget), resmi selesai dibangun tanggal 3 July 1912. Jam terbesar se-Jepang ada di puncak tower ini dengan berat 25KG, trus specialnya kalau malam tampilannya bagus banget dihiasi lampu. Ada 6 warna lampu yang berubah-ubah setiap beberapa bulan sekali dan memiliki arti tersendiri.
-Warna putih : Jan-Feb(snow)                               -Warna biru: Jul-Aug(sea/sky)
-Warna pink : Mar-Apr(cherry blossoms)             -Warna emas: Sep-Nov(ears of rice)
-Warna hijau : May-Jun(new leaves)                     -Warna biru hijau: Dec(fir tree)
Tsutenkaku Tower
Okay cukup penjelasannya, intinya kalau ga pakai OAP, buat naik ke observatory deck yang berada di lantai 5 dengan ketinggian 87.5meter harus beli tiket seharga 700yen. Pintu masuk ada di B1.
Untuk naik ke observatory area, kita naik lift, trus didalam lift tiba-tiba suasana gelap, dan dilangit-langit lift muncul lambang God of Luck yang disebut Billiken-san.
Osaka City
Sampai di atas, cuaca cerah, jadi sejauh mata memandang, kita bisa melihat Osaka City dari kejauhan, padat bangetttt rasanya.
Tsutenkaku Tower in Luna Park 100years ago
Di dalam, ada tempat jualan barang-barang khusus buatan Glico (tau pocky?) dan berbagai merchandise lainnya. Selain itu ada juga diorama display, foto-foto dan pemandangan tsutenkaku tower dan luna park 100 tahun yang lalu.


### 10:30am - 12:00pm Tempozan Giant Ferris Wheel 800yen
Perut mulai laperrrr~~~ hari pertama ini, demi ga mau rugi pake OAP, jadi ga ada jadwal khusus santai duduk makan. Hahaha... Jadi di pinggir jalan ada makanan apa, sabet dehhh. Kita makan Takoyaki yang jualannya pas di bawahnya tsutenkaku tower, (termasuk mahal), rasanya anehhhh, lembek gitu dalemnya kaya ga mateng, apa memang takoyaki jepang rasanya gitu ya?? Ga gitu doyannn~~~ 
Takoyaki 6pcs 400yen
Sambil makan sambil jalan menuju Ebisucho Station buat naik subway sakaisuji line, ketemu sushi pinggir jalan. Kelihatannya tebel-tebel potongannya, sikatttt lagiii. Oh ya kita kan ber-3, jadi makan-nya joinan, jadi irit juga, trus bisa nyobain banyak macem makanan. Paling pas memang jalan-jalan gini 3 orang. Sushi-nya kurang fresh kayanya, ga gitu enak enakkkk banget deh, sangat biasa.
Sushi on the Street 400yen
Jadi dari tsutenkaku tower menuju tempozan ferris wheel, kita musti naik sakaisuji line trus turun di sakaisujihommachi station, buat transit ke chuo line buat ke Osakako Station. Intinya kita musti ke Osakako Station, trus dari situ musti jalan kaki dikit. Perjalanan kurang lebih 1 jam. Biaya transportasi tanpa OAP adalah sebesar 280yen, kalau ada OAP ya free lah ya.
Osaka-Tempozan Ferris Wheel
Kita nguber sebelum jam 12 harus sudah naik bianglala, karena mau naik kapal nantinya jam 12siang. Naik bianglala butuh waktu 15menit untuk satu putaran penuh. Dan lagi-lagi gratiss pake OAP, padahal harga aslinya 800yen per orang loh.
Dari atas, cantik bangettt pemandangannya. Emang deh, kalau mau ke observatory deck, atau naik bianglala, atau naik yang tinggi-tinggi, paling cantik kalau waktu siang hari. Kalau malam hari, ga bisa liat apa-apa selain gemerlap lampu.
inside ferris wheel
Puas-puasin foto deh selama 15menit. Cuaca berawan, ga panas ga ujan. Passs~~~ Hehehe... Menurutku, ini termasuk tempat wisata yang wajib dikunjungi di Osaka, apalagi udah beli Osaka Amazing Pass, trus abis naik bianglala raksasa, ga ketinggalan naik kapal Santa Maria Cruise, karena letaknya berdekatan sekali, cuma 5menit jalan kaki dari bianglala. 


### 12:00pm - 01:00pm Santa Maria Cruise 1600yen
Kalau udah beli Osaka Amazing Pass, waijibbbbbb naik cruise ini, secara paling mahallll boooooo! Kalau pakai OAP cuma boleh naik day cruise (jam 11:00 - 16:00), lama pelayaran cieee elahh 45menit. Dan seriusss, di Jepang semuanya on-time!!Turun dari bianglala, langsung jalan kaki menuju port alias pelabuhan Osaka. Dan langsung naik kapal yang keberangkatan jam 12:00. 
Udah naik kapal, tenang tarikkk napasss, foto-foto! Hahaha... Di kapal ada bagian dalam ruangan ber-AC (buat yang ga suka angin-angin-an, atau yang takut panas matahari), ada wi-fi tapi ga bisa connect LOL, trus deck atas bagian depan, dan deck atas bagian belakang.
Yakisoba 600yen
Bagian dalam, ada bar kecil, bisa pesen cemilan, makanan, atau minuman. Kita pesen 1 porsi yakisoba, lagi-lagi buat joinan ber-3. Musti irit-irit perut, bukan irit duit doang. Soalnya kan masih banyak yang pingin kita cobainnnn. Enak apa laper ya? Hahahha ga lama langsung ludesss desss desss~~~ Tapi emang enak sih, warnanya medok sesuai dengan rasanya yang medok.
Abis makan, ganjel perut dikit, kita mulai berkelana di dalam kapal, sebenernya males bergerak, udah nyaman di ruangan ber ac, plus ngantukkkss... tapi kapan lagiiii bisa liat pemandangan osaka oiyyy! Jadi kaki di paksa gerak. 
Anginnya cukup kenceng, dan dinginnn! Padahal udah akhir May, tapi masih kaya musim spring, belom berasa summer. Tapi suasana tenang banget, dan di kapal juga ga penuh padet banget. Banyak bangku kosong buat duduk sambil nikmatin pemandangan laut di luar. Rileks banget pokoknya. Sampai akhirnya kapal kembali menuju pelabuhan.

Selesai naik kapal, sempet muterin mall sebentar, jadi di dalam gedung pelabuhan situ, ada mall kecil, skalian jalan keluar tembus, ehhh ada toko es baskin robbins, emang ini udah masuk salah satu agenda saya, pas musim-musim sakura, dia ada keluarin produk limited edition di bulan maret-may setiap tahunnya, yappp es krim rasa sakura. 
3 flavors of Baskin Robbins, 420yen
Sebenernya banyak bangett yang pingin dicobain, tapi milih 3 scoop aja deh, so pasti sakura flavor, trus popping shower, curie ice flavor. Sebenernya kita boleh cobain satu per satu, cuman pas tokonya lagi rame, jadi ga enak kalau nyobain sedangkan di belakang kita pada ngantri. Hehehe... 
Sakura flavor, ice cream susu dengan aroma bunga sakura yang kental, cuma ga gimana-gimana banget. Soalnya ga pernah bener-bener cium wangi sakura sih. Rasanya biasa aja, cuma puasss karena udah nyobainnn!Popping shower, ini enakkkk, dari antara 3 rasa kita paling doyan yang ini. Manis so pasti, wangi susu dan permen, trus ada popping candy nya, itu loh permen yang kalau diemut di mulut bakal meledak-meledak di mulut kita.Yang paling ga enak si curie ice flavor, setelah saya pelajari, ternyata itu adalah es krim rasa rum dicampur lime. Pantes aja asem-asem kecut gitu.


### 01:00pm - 03:00pm Osaka Museum of Housing and Living 600yen
Next stop kita, adalah Osaka Museum of Housing and Living, kedengerannya bosenin banget ya, ke museum, tapi jangan salah, di sini kita bisa merasakan suasana Jepang kembali ke jaman Edo (1603-1867), tiket masuk normalnya 600yen, belum lagi transportasi-nya 280yen, dengan OAP so pasti gratis.

Untuk menuju kesini, butuh waktu 1 jam, karena memang jaraknya yang lumayan jauh. Pokoknya naik subway ke Tanimachi Line terus turun di Tenjimbashisujirokuchome Station (panjang bangettt dah namanya), terus exit 3, langsung ke lantai 8.
Dango 100yen
Sebelum naik subway, kita mampir di 7-11, terus cuci-cuci mata dikit, siapa tau ada yang enak kan. Terus liat kue moachi yang di Jepang di sebut dango, kelihatannya menarik, jadi beli 1 kotak 100yen isi 3 tusuk.

Yapp, kue mochi dengan saus lengket, dan setelah di makan, well...interesting. Hahaha... Rasanya ya manis ya asin juga. Anehhh wakakakka... Jadi ibarat kaya kue moachi dengan saus gula merah dan dicampur kecap asin-manis. Nah kebayang ga? Hahaha... Yang bikin enek, di makan ga abis-abis, jadi terpaksa yang makan ya saya sama 1 orang temen lagi, yang satunya ga mau bantuin makan karena ga doyan! Curang... LOL
Osaka Museum of Housing and Living, back to Edo Period
Setelah sampai di museum, awalnya kupikir tempatnya besar, jadi pelan-pelan menghabiskan waktu 1 setengah jam di museum sambil pakai yukata yang boleh kita sewa dengan harga 300yen doang. Tapi ternyata yukata-nya terbatas, kalau kita mau sewa, kebagian jam 4an sore, sedangkan waktu kita udah diatur fix banget, dan ternyata tempatnya juga ga gede-gede amat. Dan yang bikin suasanya jadi ga bener-bener kaya di jaman edo adalah, it was too crowded. Jadi 1 jam adalah more than enough.
Japan Old vs New
Di dalam selain kita bisa berjalan-jalan di lingkungan rumah-rumah dan bangunan jaman edo, ada juga diorama display Jepang masa kini. Jadi di sini kita bisa merasakan berkembangnya Jepang dari jaman ke jaman sampai saat ini.
matches from time to time
Cukup menarik dan bakalan sangat-sangat menarik kalau kita kebagian pakai baju yukata, trus ga rame banget. Sebenernya lokasinya yang agak cukup jauh membuat jadi pertimbangan apakah worth kemari? Tapi karena Osaka Amazing Pass baru-baru ini juga menambahkan fasilitas untuk berendam air panassssssss ala jepang alias onsennn!! Dan lokasinya juga dekat dengan museum ini, jadi kenapa tidak?! Kapan lagi bisa berendam di onsen Jepang?!


### 03:00pm - 04:00pm Sushi time at  Tenjinbashi-suji Shopping Street
Sebelum berendam air panas, pas kita keluar dari gedung museum, ternyata oh ternyata passsss di samping kita itu ada shopping street! Temen-temen langsung pada ketarik kaya ada magnet-nya. Hahahah... Karena masih ada waktu, kita putuskan jalan-jalan sebentar sekedar cuci mata, dan cari makanan. Memang mulai agak laper juga, seharian makan cemilan yang nggak-nggak soalnya.
Kita ketemu restaurant sushi, ke jepang tanpa makan sushi itu adalah stupid! Kaiten sushi, artinya sushi yang disajikan dengan conveyor belt, sushi fast food lah, cepat saji, dan murah. 1 piring harganya 135yen, ga peduli itu isinya apa. Masuk dehhh hajarrr... Eh eh, biar kata sushi murah, tapi enakkkkk serius, bedaaa. Nasinya pas hangat-hangat, ikannya fresh ga ada amis-nya, dan ga lembek, jadi masih fresh gitu.
Crab Meat Sushi
Sea Urchin
Apa aja yang lewat yang unik kita coba, kadang ga tau juga apa yang udah masuk ke mulut, hihihi.... Terus kita kebagian nyobain sea urchin alias bulu babi. Woooow, enakkkkkk manis pait-pait dikit. Ada juga crab meat sushi, dan lain-lain. Yang menarik, wasabi di Jepang ga se-strong wasabi di Taiwan.
12 plates = 1620yen
Puassssss? Okey, saatnya dihitung. Kita habiskan 12 piring, jadi totalnya 12 piring x 135yen = 1620yen. Cuba deh dihitung kalau kita ber tiga, seorang cuma bayar 540yen (sekitar 70.000 IDR ga sampe!!) Is that not cheap enough?
Tenjinbashi-suji Shopping Street


### 04:00pm - 05:30pm Time to relax at Hot Spring Naniwa no Yu 800yen
Salah satu yang bikin Osaka Amazing Pass itu berharga bangettttt, worthhhh bangettt dibeli! Hahahaha.... Jalan kaki kurang lebih 10-15menit dari museum. Dan seharian kita belom mandi kan, saatnya mandiiiii berendem air panas, menghilangkan kelelahan, kaki yang pegel, keringet yang lengket. And be ready to try naked onsen in Japan! Yappp~~~~ NAKED!
Hari udah mulai teduh, tanda-tanda mau ujan juga. Jalan menuju ke pemandian air panas adalah jalan perumahan di Jepang, suasana cukup tenang, karena agak dipinggir kota jadi suasana-nya santai jauh dari kesibukan. Sesekali ada yang lewat menggunakan sepeda ontel jepang. Rasanya sepeda merupakan moda transportasi utama bagi masyarakat jepang, selain hemat, juga sehat.
Hot Spring Naniwa no Yu, sumber dari http://www.naniwanoyu.com
Sayangnya di dalam ga boleh foto-foto. Cuma enakkk bangetttt, di sini ga banyak turis asing, mungkin karena banyak yang masih belom tau yah, mayoritas adalah perempuan-perempuan paruh baya dari jepang. Dan yesss, semuanya ga pakai apapun selain selembar anduk.
Ada sauna, steam, whirlpool, pokoknya nyaman banget buat rileks. Tata cara berendam di onsen jepang, kamu harus cuci dulu badan kamu sampai bersih sebelum nyemplung ke kolam rendam. Disana disediakan sabun samphoo dan hairdryer, ada locker juga untuk menyimpan barang bawaan dan baju, gratis kok. Tapi sisir dan handuk harus bawa sendiri, kalau nggak bawa anduk, harus sewa dan bayar lagi.

Patut dicatat, kalau kamu punya tato, sayang sekali kamu ga diizinkan masuk, terus kalau lagi menstruasi juga ga boleh. Dan jangan malu-malu dehhh~~~ Semua pada pede aja, kalau malu-malu malah diliatin orang. Hahaha... biasa aja, yang lain juga pada biasa aja. Cowo dan cewe pasti terpisah. Ga heran kenapa kulit orang Jepang pada halus-halus, pada demen berendam air panas sih.


 ### 05:30pm - 07:00pm HEP FIVE Ferris Wheel 500yen
Segerrrrrrrr, habis mandi rasanya kekuatan pulih kembali. Hari udah mulai gerimis, hufttt moga-moga ga hujan lebat aja, biar acara jalan-jalan kita ga terganggu. Berikutnya, kita mau kembali ke pusat kota Osaka untuk naik bianglala merah kepunyaan Umeda. Dari sini kita naik bus kota nomor 34, naiknya dari halte passs di depan gedung pemandian air panas (bukan di sebrangnya loh ya!!) 30menit perjalanan, turun di Osaka Station (dibawah kolong jembatan gitu, LOLzzz).
Busy moment of Osaka
Maksudnya sih melihat pemandangan kota Osaka di malam hari, tapi ternyata walaupun sudah jam 6-an sore, suasana masih cukup terang, jadi menikmati suasana twilight-nya osaka, kalau kata orang Indo tuh saat magrib, dengan cuaca gerimis. Jadi ga bisa lihat pemandangan apa-apa. Dan orang-orang Jepang mulai sibuk pulang kerja. Holly gosh, rameeee bangettttt.
sumber: https://media-cdn.tripadvisor.com/media/daodao/photo-s/0b/4f/0c/b4/caption.jpg
sumber: https://nihonwardbound.files.wordpress.com/
Naik satu putaran, kali ini bener-bener menikmati pemandangan malam Osaka tanpa sibuk foto-foto, soalnya cuaca gerimis kan, jadi ga ada yang bagus hasil fotonya. Oh ya, yang menarik didalam bianglalanya, ada speaker kecil dengan kabel colokannya siap buat di colok ke hp, mungkin buat orang lebih romantis atau acara tertentu ya. Hehehe.....


### 07:00pm - 08:30pm Umeda Sky Building 800yen
Ini juga masuk dalam salah satu daftar yang wajibb-jibb-jibbb dikunjungi. Menara kembar dengan escalator panjang yang menghubungkan keduanya. Cuma ujannn, ya ampunnnn sebel banget dah. Udah jauh-jauh ke Jepang masa ga pergi, paksain deh. Jalan kaki nyasar-nyasar sambil nanya orang dan lihat petunjuk. Ternyata ga deket juga, jalan kaki sekitar 30menit, melewati terowongan bawah tanah khusus pejalan kaki.
sumber: http://www.osaka-info.jp/
Outdoor Obervatory Deck of Umeda Sky Building, sumber: http://www.kuchu-teien.com/
Sampai atas, ternyata rame juga, hehehe... cuma pada ga ke outdoor observatory deck-nya, satu karena ujan gerimis ditambah angin kenceng banget. Takut licin kedorong angin, trus masuk angin, heheheh jadi pas ke atas, ngintip dikit, trus turun lagi. Ngaso bentar di sini sambil foto-foto yang bisa di foto.

Sayang banget ga bisa menikmati keindahannya, soalnya seperti di foto atas, memang lantai obervatory deck-nya memang mengkilap-kilap nyala terang gitu, keren banget. Sayang banget pake ujan segala.


### 08:00pm - 11:00pm Dotonburi
Last stop, dotonburi area. Tenaga abis, ujan lagi, plus laperrrr, bikin mood makin down aja. ahahaha.... Dotonburi itu semacam night market, jadi memang rencana mau cari makan di situ. Pertama-tama harus naik subway kembali ke Namba Station, stasiun subway terdekat dari umeda sky building sama aja musti jalan kaki dulu lewatin terowongan bawah tanah kembali ke titik awal.
Dotonburi Area
Ke Namba Station, minim-minim naik subway harus bayar ongkos lagi 240yen, pakai Osaka Amazing Pass itu bikin kita irit banget, jadi ga usah keluar biaya transport lagi. Sampai di Namba Station, musti keluar exit 14, terus jalan aja mengikuti keramaian dan hati. Hehehe... ga akan nyasar lah.
Street Ramen, 600yen
Karena ujan, jadi males muter-muter, plus laper banget, liat ada toko ramen rame banget, trus kayanya acar-acar atau side dish-nya boleh ambil sepuasnya, oke kita putuskan makan ramen kuah panas-panas ditemani hujan gerimis. Cieee ellaaahh~~~

Baru sehari makan makanan Jepang, dapat disimpulkan bahwa orang jepang suka makanan yang rasanya strong, beda banget sama Taiwan yang apa-apa hambar. Jadi kalau yang manis ya manis bangettt, kalau kaya ramen kuahnya agak terlalu asin buat saya. Buat harga, well, ada yang murah ada yang mahal, jadi tergantung lokasi, kalau tempatnya ramai pengunjung apalagi seperti Osaka pusat kota, lebih mahal memang, tapi masih bisa dinikmatin kok.

Ramen menjadi makanan penutup di hari pertama, kenyang makan, muter-muter sebentar sambil jalan menuju stasiun subway terdekat (ada petunjuk jalan kok, jadi jangan takut nyasar yah), trus kembali ke penginapan dimana kasur yang nyaman sudah menunggu.

Satu hari di Osaka yang melelahkan, but i was enjoying every second in Osaka, Japan. Mungkin temen-temen mikir, kok ke Osaka ga ke OSAKA CASTLE???!!! Hehehhe... tunggu dulu, demi memanfaatkan OAP, saya atur waktu osaka castlenya di hari ke 2, ditunggu yahh lanjutannya...

-----------------------
Pengeluaran Day 1, OSAKA
*Osaka Amazing Pass 2900yen
*Hotel 1680yen
*Food 1990yen

12 comments:

  1. Hi, asyik bgt perjalanannya ya.. Jadi pengen cepat2.. mau tanya2 boleh ya, selama disana pake bahasa japan atau English gak sich? Trus kalau mau cari makanan halal ada gak disana ya? Tks

    ReplyDelete
    Replies
    1. untuk makanan halal sih jarang yang benar-benar ada sertifikasi halal, boleh cuba makan sushi palign atau seafood. hindari makan katsu yang goreng-goreng dan ramen, karena rata-rata pork.
      Minta menu bahasa inggris, biasanya ada tersedia menu dalam bahasa inggris kok.

      Delete
  2. sore mas, saya henry, mau nanya
    osaka amazing pass beli di Airport di mananya? apa ada stand khusus jual?
    kemudian, mohon masukannya, saya 8 hari ke osaka, mau ngabisin 3 hari di osaka, 2 hari di kyoto, saran mas lebih enak kemana lagi ya? niatnya mau ke shirakawago.
    terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. hallo,
      osaka amazing pass beli di Airport pas di pintu gerbang Nankai Line Train Station.
      Jadi kan Kansai International Airport itu nyambung sama stasiun kereta nankai line (jalur nankai), ikutin aja petunjuknya, nanti ada kasir di pojok kiri buat jual karcis kereta, di situ jg bisa beli osaka amazing pass.

      3 hari di osaka, jalan santai berarti, satu per satu dinikmatin.
      kalau saran saya, kalau sudah beli osaka amazing pass, yang paling penting cobain semua tempat wisata yang udah termasuk di amazing pass, itu aja udah banyak banget yang bisa dikunjungi. cuba cek http://www.osaka-info.jp/osp/en/index.html
      kmrn saya ga sempet naik kapal di dotonburi, kalau kamu 3 hari harusnya bisa nyobain tuhh.

      di kyoto 2 hari itu adalah pilihan yang tepat. bisa bener-bener nikmatin perjalanannya. cuba sewa sepeda seharian di kyoto, kalau bawa anak kecil atau orang tua repot, bisa pake bus pass kyoto, slow but sure. :)

      Delete
  3. Halo mas

    Waktu itu k osaka nya kapan ya? Mau menghindari hujan, hehe

    Terus OAP itu per hari terus top up lagi (istilah nya saya gtw) hehe, atau selama d osaka?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kemarin itu akhir may 2016... kl musim ujan kurang paham jg yahhh... heheh musti googling lg deh say...
      jdi Osaka Amazing Pass alias OAP itu, pada saat kamu beli, kamu mesti milih mau beli yang 1 day pass atau yang 2 day pass... ga perlu di top up lagi, karena kartunya kl sudah terpakai, ga bisa d pakai lagi, bukan kaya kartu flazz yang bisa d top up isi ulang.

      semoga memberi pencerahan ya...

      Delete
  4. Oh my god, dari sekian blog yg aku baca ini bener2 yg paling menarik!! dan aku baru tau ada ODP! Big thanks ya udah share info
    bermanfaat ini. Rencana september mau ke Osaka, Kyoto , Tokyo. Tapi msh bingung bkin itenerarynya :" apakah ada advice? thanks

    ReplyDelete
    Replies
    1. OMG jugaaa Olive... hehehe... thank you bisa nyangkut disini... ODP apa ya, maksudnya Osaka Amazing Pass kali yahh... hehehe... Gini2... kmu mau habisin 1 hari apa 2 hari di Osaka... intinya itu. karena Osaka ada 1 day pass dan ada 2 day pass.

      Kl di Osaka cukup beli Osaka Amazing Pass, trus datengin yg ada di dalam list Osaka Amazing Pass itu. Yang pasti, rute yg saya critain diatas adalah rute yang cukup baik (mungkin bisa dibilang terbaik...nyahahaha), maksudnya adalah rutenya udah sesuai di peta, ga mondar-mandir. Jadi ibaratnya kl lagi ke selatan ya skalian main daerah selatan, kl sudah selesai baru ke barat. jangan sebentar ke selatan, sebentar ke barat, sebentar balik lagi ke selatan. mondar mandir kan buang waktu.

      cuba deh rajin-rajin browsing pake google map untuk memahami kondisi setiap destinasinya.

      Delete
  5. Hi, haha iya maksudnya Osaka Amzing Pass, ODP itu One Day Pass wkwk. Rencana emang gaK beli JR Pass sih besok kesana. Dan itinerary sepertinya mau nyontek ini aja soalnya seru2 haha. Kalau dari Kyoto / Osaka ke Tokyo enaknya naik apa ya? Thanks :D

    ReplyDelete
  6. Gila! Best banget nih itinerarynya..
    Maap ye.. saya contek buat desember nanti..
    Btw, how we know klo subway nya itu yg milik nankai, secara aku lgi pelajari rute subway nya osaka yg super ajaib.. krn byk line bikin bingung hahaha..
    Mohon pencerahannya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. monggo~
      untuk bedain yah...pertanyaan bagus... btr aku inget-inget dulu ya, dulu bedainnya bagaimana...
      1. yang pasti kl search pake google map, dari A menuju B, pilih option naik kereta, dia akan tulis JR atau xxxxx line. nah kalau xxxx line biasanya termasuk nankai punya.
      2. line mana aja yang termasuk free dalam osaka amazing pass? bisa di cek di web nya osaka amazing pass.

      semoga ngebantu ya~

      Delete