Saturday, 18 February 2012

Puncak?!! Belum lengkap tanpa sate maranggi...

Yang senang berlibur ke puncak pastinya tau dong sate maranggi yang di pinggir jalan yang pas d sebrangnya suatu pertigaan jalan... Tepatnya sih, dr arah jakarta ke puncak, musti lewatin padang sati yah... Trus posisinya d sebelah kanan pinggir jalan utama kok... Biar gampang patokannya di sebelah kiri kita nanti ada semacam persimpangan pertigaan jalan, trus tepat di sebrangnya pasti ada sate yg ramaiii pengunjung... Mobil-mobil berplat "B" jg banyak parkir d situ... Pokoknya ya crowded gitu dechh ;)


Tempatnya cukup sederhana... Seperti warung kopi gitu, Tapi asap selalu ngepul yang menandakan pengujung yang tidak pernah berhenti datang dan pergi... Harganya yang terjangkau bahkan murah juga menjadikan sate ini laku keras, selain para wisatawan, juga bagi penduduk lokal...


Apa sih kenikmatan sate ini? Buat yang belum pernah cobain...kasian banget dech kmu... Hihihi (*kidding) Satenya itu dr sapi, yang biasanya per tusuk isinya 2 lemak dan 2 daging... Yang di bumbui seadanya (rasanya kecap dan beberapa bumbu lainnya)... Disajikan panas-panas di atas daun pisang, juga tersedia ketan yang di bakar atau nasi putih... Di makan bersama cabai rawit yg siap sedia di meja dan tidak ketinggal oncom yang bisa kmu makan sepuasnya karena sama seperti cabai rawit self service...


Bayanginnya aja udah bikin ngiler lagi :,( mauuuuuuuu... Huaaaaa... Ini sate dr sejak dulu udah ada... Cm dulu dia lebih sederhana... Markir mobil aja susah... Tp skrg semakin maju jadi sudah lumayan ada lahan untuk parkir dan tempat duduk untuk makan pengunjung jg cukup banyak...

Mungkin buat yang takut lemak jg bisa pesan yg tanpa lemak... Tapi yah kusaranin untuk yang baru pertama kali, pesen yang standar aja dulu(1 tusuk isinya 2 lemak 2 daging)... Wuhhh justruuuu yang bikin wangi dan enak itu ya lemaknya.... Nyahahahahah skali-skali gak papah laaa makan yang berkoresterol... Itu namanya hidup!!! ;)


Jadi kl ke puncak, kurasa harussss banget mampir kemari... Malah biasa pas kembali ke jakarta, aku bungkus beberapa tusuk untuk d bawa pulang... Memang begitu sampai jakarta, sate udah dingin... Tapi kan tinggal di panggang sebentar lagi d atas pan... Enak lagi deh tuhhhhh.... Yummyyyy~~~

1 comment:

  1. hmmm sate maranggi bikin kangen....

    ReplyDelete