Tuesday, 12 April 2011

Perpanjang Paspor Di Kanim I Jakarta Utara

PASPOR


Sekarang apa-apa serba teknologi, cepat, hemat, dan praktis... Udah ga jaman lagi yang namanya pakai calo jasa pembuatan paspor... ^^ Kecuali emang butuh yang express... Dan ternyata kalau udah tau, buat paspor itu mudah!!!

Jadi pada kesempatan kali ini, bazk3t mau ngejelasin tata cara perpanjangan atau pembuatan paspor dewasa secara online... Tau kan apa yg namanya online itu, udah ga pake ribet, cepet, praktis, wuzz wuzzz wuzzz~~~~ hahaha

Semenjak Departemen Imigrasi RI membuka yang namanya layanan permohonan paspor online, sekarang semuanya jadi lebih mudah, dan tentunya lebih cepat loh... Dimana persoalan "cepat" itu yang selalu menjadi masalah utama... Biasa kesulitan para pembuat paspor sebenernya adalah sama: males karena ribet, ngantri lama nunggunya, musti bolak balik, pusing ga ada yang ngarahin musti bawa apa aja dokumennya...


~Based From True Story~

1. Daftar online
Mari mampir ke http://www.imigrasi.go.id/ dan cuba klik di bagian bar sebelah kiri ada yang namanya "Layanan Permohonan Paspor Online" ... Dari situ beberapanya kita bisa melakukan permohonan untuk buat baru / perpanjang / penggantian hilang / rusak / atau halaman penuh / dan sebagainya, serta kita juga bisa mengecek status proses permohonan paspor kita...

2. Scan dan Copy Dokumen Asli
Seperti biasa, syarat-syarat utamanya adalah dokumen-dokumen yang diperlukan.
Persyaratan dokumen u/ paspor dewasa :
1. KTP*
2. KK (kartu keluarga)*
3. Akte Kelahiran atau Ijazah terakhir
4. Surat Nikah (jika sdh nikah) / Surat Cerai (jika sdh cerai)
5. Surat rekomendasi dari kantor (untuk karyawan/ti)
6. Paspor lama (jika perpanjang paspor)


Persyaratan pembuatan Paspor Anak :
1. Akte Lahir Anak
2. KTP ayah dan Ibu
3. KK (Nama anak harus sudah tercantum di Kartu Keluarga)
4. Akta Lahir Ayah dan Ibu
5. Surat Nikah orang tua
6. Paspor Ayah dan Ibu (jika ada)
7. Paspor lama Anak (jika perpanjangan paspor)

*Alamat KTP dan alamat KK harus sama, sehingga mempermudah pengurusan paspor itu sendiri... Kalau alamatnya sama, pembuatan paspor tidak harus di kantor imigrasi domisili... Pembuatan paspor bisa di kantor imigrasi daerah mana saja selama itu masih cakupan RI :)

Nah Semua dokumen-dokumen di atas harus di scan, selain itu juga d fotocopy untuk nantinya ketika dibutuhkan di kantor imigrasi. Masing-masing 1copy (ada baiknya 2copy untuk jaga-jaga). Dan dokumen asli juga harus siap semua, karena nanti pihak imigrasi akan minta menunjukkan dokumen aslinya.

PENTING!! INGAT!! Setiap fotocopy dokumen harus berukuran A4 semua...Jadi copynya satu-satu (maksudnya jangan digabung, misal ktp d gabung dengan paspor lama biar irit kertas). Dan setiap dokumen yang kecil, biarkan tetap dalam 1 kertas ukuran A4, alias jangan d gunting!!


3. Apply secara Online
Setelah itu kembali ke web permohonan paspor online dan ikuti petunjuknya...Nantinya smua hasil scan dokumen-dokumen itu harus di attach ke webnya imigrasi itu... Pokoknya nanti ada step-step nya deh...Tinggal ikutin aja petunjuknya ^^
Kalau udah kelar, nanti akan ada semacam tanda bukti bahwa kamu sudah daftar online, dan dipersilahkan datang ke kantor imigrasi di hari kerja dengan membawa dokumen asli dan fotocopy...
Ups tanda bukti alias tanda terima itu jangan lupa di print yah, dan di bawa juga ke kantor imigrasi bersamaan dengan dokumen-dokumen yang lain.

SARAN!! Saran dari saya, coba attach filenya atau applynya pada waktu tengah malam, sehingga koneksi juga oke, dan tidak sulit...soalnya kl siang-siang gitu atau malam-malam, banyak yang mengakses juga, jadinya suka gagal dan lemottt... ^^

==========================================================

Itu baru tahap permohonan paspor secara online saja, sisanya kita tetap harus datang ke kantor imigrasi yang sebelumnya kita pilih pada saat permohonan online.
Asalkan dokumen lengkap, kita ga perlu lagi bolak-balik kantor imigrasi. Dalam 1 hari kita bisa datang, cek dan serahkan copy dokumen, foto dan wawancara, tinggal pulang deh :)
4 hari kerja berikutnya, kita tinggal ambil paspor kita yang sudah jadi, ga sampe 15menit juga kelar kalo yang ini mah :)

Apa saja sih yang diperlukan?
~ Waktu!! Persiapkan 1 hari full untuk buat paspor, jangan planning kegiatan yang lain, karena nanti kl ga keburu malah ngomel-ngomel sendiri kan rugi sendiri jadinya...
~ Duit!! Jelas, no money no game XD Total sih kira-kira IDR 270.000 lahh...
Biaya yang dikeluarkan kl ga pake calo cukup ekonomis kan, biasanya kl pake calo kan 500.000 tuh. o_O
~ Copy dokumen!! Seperti yang udah kujelasin tadi, semua satu-satu dalam ukuran A4.
~ Dokumen Asli!! Kudu, harus, wajib di bawa ... hehe
~ Pakaian!! Gunakan atasan berkerah / kemeja yang berwarna (jangan warna putih) karena saat ini latar belakang foto menggunakan warna putih.
~ Pulpen hitam dan Tip-ex!! Ada baiknya sedia payung sebelum hujan :)

Rincian biaya resmi?
. Map & surat pernyataan bermaterai Rp. 13.000,-
. Paspor standard 48 halaman Rp. 255.000,-
. Fotocopy beberapa dokumen di koperasi kurang lebih Rp. 2.000,-

Waktu penerimaan berkas dikantor imigrasi?
+ Senin-Kamis (08.00 - 11.00) , ditulisnya sih sampe jam 11.00 tapi biasa sampe jam 10.00,10.30 juga udah d tutup, soalnya setiap harinya dibatasi sampai 100 pemohon saja...Jadi makin pagi dateng makin bagusssssss
+ Jumat (08.00 - 10.30)


==========================================================

>>>Datang ke kantor imigrasi, daftar, dapet nomor antrian... Pagi-pagi jam 8.30 dateng, udah dapet nomor antrian yang ke 44. Fiuhh~~~~

>>>Trus ke bagian koperasi, beli map dan surat pernyataan bermaterai seharga 13.000. Map kuning untuk perpanjang, map merah untuk buat baru... Tapi biar ga salah, bilang aja sama orangnya, kita mau perpanjang atau buat baru. Lalu isi form dengan pen tinta hitam.

>>>Trus mulai deh antri nungguin satu-satu di panggil. Kira-kira per orang kurang lebih 5 menit. Kalau pas dipanggil nomornya ga nongol, ya di skippp.... Jangan sampe ke skip ya ^^ Kl kelewat, antri ulang deh dari awal... nasib ya nasib... Kebetulan waktu itu aku datang dapet nomor 44, tapi antrian sudah berjalan sampai 22, eh banyak bener yang kaga ada orangnye, dalam waktu 10menit udah sampe nomor antrian 44....nyahahahahaha

>>>Di cek dokumen kita lengkap atau ndak, memenuhi syarat ga...Ya itulah, jangan sampai ada yg dipotong, semua dokumen harus ukuran A4. Kalau ga lengkap, atau salah, nanti di kasih catetan kecil, apa saja yang harus dibenarkan atau dilengkapi. Di suruh tunjukkan juga dokumen aslinya...

>>>Semua ok? Dapetlah tanda terima, tunggu lagi buat dipanggil namanya untuk bayar deh :) Bayarnya 255.000 NETT.

>>>Udah bayar dapet tanda terima pembayaran yang dicetak (bukan lagi tulisan tangan), beserta nomor antrian foto + wawancara. Beginilah enaknya aplikasi online. Kamu yang sudah aplikasi online, setelah serahin berkas bisa langsung hari yang sama foto dan wawancara. Kalau ndak online, kamu musti kembali besoknya lagi.

>>>Sayangnya komputer suka error... Kalau error dikasih tau kl foto nya error, sampai waktu yang tidak dapat ditentukan... Tapi menurut pengalaman beberapa kali, errornya sekitar 1-2jam... Jadi jangan d tinggal, kan kita udah siapin 1 harian full, mending nunggu aja deh... Daripada bulak balik kan...

>>>Trus saatnya foto.... Abis foto, tempel sidik jari...10 jari kita di tempelin... Dulu ada biaya sidik jari 15.000, tapi sekarang udah ditiadakan... Lumayan ngirit 15rb buat makan bakso...hihi

>>>Foto dan sidik jari mah, paling 2-5menit juga kelar... Yang lama ya kalo ada anak kecil...^^ Trus keluar lagi, tunggu nomor kita di panggil lagi untuk wawancara...

>>>Wawancara? Ya biasa, prosedur kenegaraan...haha Ditanya mo kemana emang? Kujawab buat standby aje... Trus di cek lagi dokumen copy, di suruh tunjukin lagi dokumen asli... Tanda tangan... YAKKKKK BUERESSSS :) Tanda terima pembayaran yang tadi di cap, di isi kapan harus balik lagi untuk ambil passpor nya... Biasa normalnya 4 hari kerja, tapi di kasih jangka waktu 1bulan untuk ambil, kan sapa tau ada yang super duper busy person :)

>>>Dann.... eng ing engggg~~~~ Cring Cring Cring..... Ctarrr Ctarrr~~~~ Blup blup blup.... Jadilah itu paspor ... Tanda tangan lagi, trus di suruh fotocopy paspor baru untuk arsip imigrasi...

>>> Goooo Hooommmeeeee ^^ Siap melancong keluar negeri...



Di atas murni dari hasil pengalaman pribadi...Dan seperti yang aku jelasin, beneran deh, gampang abisss...ga ribet**, ga pusing**, ga perlu bulak balik**,cepet**,mudah**...

** Dengan catatan anda daftar online, dokumen lengkap, fotocopy oke, dateng pagi-pagi, pasang kuping baik-baik jangan sampe ke skip :)

24 comments:

  1. gan.... thx yaa atas informasinya...ane mo nyoba nih gan...tapi perlu Pas foto gak gan??maksudnya foto yang kita bawa dari rumah gitu...

    ReplyDelete
  2. ga perlu bawa foto kok ^^
    nanti foto nya di sana langsung pas wawancara....
    pas passpor nya udah mo jadi....
    kaya buat sim aja...

    ReplyDelete
  3. gan, mau nanya dong.
    itu kalau ada akte lahir ga perlu ijazah kan ya?
    kalau daftar online, waktu scan paspor lama, halaman mana saja yg mesti di scan/attach ya?
    trus dari daftar online sampai pergi ke kanimnya perlu berapa hari ya? supaya yakin berkas kita sudah ada di sana.
    kalau minggu2 depan (awal juni) ramai ngga ya, pas mau liburan anak sekolah...
    thanks ya...

    ReplyDelete
  4. kl udah akte lahir ndak perlu ijazah....
    scan paspor lama, bagian depan dan blakang...
    abis daftar online, biasa besoknya sudah bisa ke kanimnya...
    setiap hari kanim ramai gan...^^ dan dibatasi per hari cuma 100 pemohon, jadi ga ngaruh mau liburan atau ndak...yang penting datengnya pagian... ^^

    ReplyDelete
  5. Hi Gan, thanks ya buat posting blognya. Sangat membantu sekali. Tapi ini saya mau tny :
    1. Apakah document yang di attach harus diperbesar menjadi ukuran A4 ? cthnya kyk paspor dan KTP kan ukuran nya kecil apakah itu perlu di perbesar dulu ?
    2. Begitu juga document fotocopy yang dibawa kekantor imigrasi, apakah fotocopy KTP dan paspor juga perlu diperbesar sampai ukuran A4 ? atau Cuma perlu fotocopy di kertas ukuran A4 saja dan tersendiri tidak gabung dgn fotocopy yang lain ?
    Thanks Ya Gan buat infonya..
    Saya tunggu balasan nya ya..:)

    ReplyDelete
  6. Saya jawab ya bro/sis... ^^
    1. untuk yg d attach ga perlu di perbesar atau di perkecil...sesuai apa adanya boleh, d perbesar/perkecil jg boleh...
    2.fotocopy KTP dan paspor tidak perlu d perbesar, cukup ukuran asli, cuma maksudnya itu kertasnya harus A4...jadi abis d fotocopy kan banyak sisa kosong d kertas, jangan d gunting... biarkan saja dalam ukuran A4.
    Dan untuk fotocopy, harus sendiri-sendiri...jadi KTP dan paspor tidak boleh di ftcpy dalam 1 lembar A4.

    semoga membantu yah... ^^

    ReplyDelete
  7. minta advise ya mas, abis register online, kapan arrange ke kantor imigrasinya ya ? ada jadwal ato boleh saja kapan ? saya masih di luarnegeri, ntar 2minggu lagi mau balik jakarta perpanjang paspor..

    kantor imigrasi buat bikin paspor di jakarta mau yang kemana ya ? saya domisili medan gitu.

    thanks for advise.. great blog !

    darwin@inmatechs.com.

    ReplyDelete
  8. ya mariii... ^^

    Habis register online, bisa langsung datang ke kantor imigrasinya besoknya langsung, lusa boleh, besoknya lagi boleh, sesempetnya aja...biasa nanti ada keterangan batas terakhir sampe brp hari gitu...

    Pas register online kita milih kan mau kantor imigrasi yang di mana, kl pas daftar milih jakarta selatan, jadi harus datangnya ke jakarta selatan...kl utara musti datangnya ke utara....

    Domisili Medan, atau Papua sekali pun, bisa perpanjang paspor d jakarta kok... Itulah kelebihan daftar online, tapi HARUS WAJIB alamat KTP dan KK KUDU sama... ^^

    Thanks ya for your visit...

    ReplyDelete
  9. Mas, mau numpang tanya..saya kan baru daftar online nih.. Tp saya salah ngisi jenis kelamin saya. Saya perempuan tp entah bagaimana saya salah menginput. Saya baru sadar setelah pulang saya liat print out saya tertera jenis kelamin saya laki-laki. Apa tidak masalah itu mas? Atau harus daftar lagi? Trims

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi kelanjutannya bagaimana?

      Delete
    2. Jadi kelanjutannya bagai mana? Saya punya masalah yang sama

      Delete
    3. harusnya di bawa lgs ke imigrasi ga jadi masalah sih, mreka pasti bisa bantu ubah, pasti sudah disiapkan case jika salah pengisian data online, karena salah ketik.

      Tapi biasanya jadinya prosesnya dr awal lg, hari pertama masukin data (pembenaran data), lalu dateng lg untuk wawancara dan sidik jari, lalu datang lg untuk ambil passpornya. jadi sama aja dengan proses manual.

      Cuba diceritakan pengalamannya, mana tahu ternyata cukup di ubah tidak perlu proses dr awal lagi... :)

      Delete
  10. Kl saran saya sih ya, cuba dulu daftar ulang lagi...
    Kl bisa (sama sistem online ga ditolak) nanti pas ke imigrasi bawa aja bukti pendaftaran online yg baru...

    Kl ga bisa (sama sistem online ditolak karena no ktp sama) langsung aja ke imigrasi minta di ubahkan yg salah, tapi kl gitu takutnya prosesnya jadi manual lagi...

    Jadi mending di coba dulu aja daftar lagi.. :) semoga aja bisa...

    ReplyDelete
  11. kalau sudah daftar online trus lupa print bukti tanda terima pra permohonannya bagaimana?
    tapi kita tahu no permohonannya. bagaimana cara print ulangnya?
    please advice ya :)

    ReplyDelete
  12. Halo... kan ada nomor permohonannya, cuba deh masuk ke menu "Status Permohonan Personal", mungkin saja d sana disediakan menu untuk re-print tanda bukti pra permohonannya...

    Kalau tidak ada, saran saya:
    1. Daftar ulang ajah....biar dapat nomor permohonan baru, kali ini jangan lupa print.... ^^
    2. ATAU, Catat d kertas yang agak besar, nomor pra permohonannya, bawa beserta dokumen2 lengkap yang dibutuhkan, datang ke imigrasi, lakukan permohonan paspor seperti biasa... (karena seharusnya barcodenya itu berisi nomor pra permohonan, jadi kalau ndak ada barcodenya karena tidak d print, ya sama aja asal ada nomornya...) Tapi ini saya blom praktekan yah, jadi saya ga tau bisa atau tidak kl dengan cara seperti itu, kl menurut saya sih bisa, karena yang terpenting kan nomor pra permohonannya... Cuma kalau memang imigrasinya reseh (bikin ribet), yah resikonya kena bolak balik juga...jadi kerja 2x... Lebih bagus daftar ulang...sedikit repot d rumah kan tidak apa-apa, dibanding harus bolak balik kantor imigrasi... :)

    ReplyDelete
  13. halo.. kalo seandainya akte gk ada boleh diganti dengan ijazah terakhir saja ya.... ?

    ReplyDelete
  14. Halo, nanya donk, untuk fotocopy KTP perlu bolak balik ga ya? Harus dalam 1 lembar atau dipisah ya? Fotocopy paspor depan belakang jg dalam 1 lembar atau pisah lembaran ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pertama f.c KTP ga perlu bolak balik seingetku, tp siapin aja, kan f.c murah, drpd buang waktu bolak balik ya ga? :) yang paling penting tuh sebenernya fotocopy ktpnya habis di fotocopy jangan di gunting aja pokoknya.
      F.c passpor depan blakang dalam lembar terpisah siapin, yang lembar yang sama juga siapin aja. Udh lama banget jd agak lupa. Yg paling penting sama nih, jangan d gunting aja. Biarin aja tetep lembar A4.

      Delete
  15. Mau tanya dong.., kalau bukan karyawan, tapi wirausaha, apa perlu surat rekomendasi? Dari siapa ya? Tengkyu banget..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kl wirausaha tidak perlu surat rekomendasi :)

      Delete
  16. Kalau Kepengurusan untuk Akte koq sulit karena Ortu uda meninggal Semua, bagaimana caranya untuk kepengurusannya biar cpt kelar gitu.. Thanx..
    http://pipadanfittinghdpe.com

    ReplyDelete
  17. Koment Ane koq blm di bales Gan..
    yang di atas ntu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yg ini "halo.. kalo seandainya akte gk ada boleh diganti dengan ijazah terakhir saja ya.... ?"

      akte ga ada boleh di ganti sama izasah kok...

      Delete