Tuesday, 21 September 2010

Membuat SIM A di Jakarta

Mau cerita sedikit tentang pengalaman membuat SIM A alias Surat Izin Mengemudi untuk mobil... Soalnya kemaren itu baru bikin, jadi mau berbagi aja buat kalian-kalian yang juga lagi mau buat SIM A/mobil...

Pertama, kita musti tau dulu tempat ujian plus pembuatan SIM itu dimana... Untuk yang KTP Jakarta, Baik SIM A (mobil) atau SIM C (motor) atau SIM B1/B2 (sepertinya untuk truk dan bus) seluruh proses ujian sampai pembuatan dilakukan di Satpas Polda Metro Jaya alamatnya Jalan Daan Mogot, Jakarta Barat... Pokoknya di sebelah Bank BCA yang gede deh tuh...

Sebelum ke sana, ada baiknya kita persiapkan dulu surat-surat dan perlengkapan alat tulis yang diperlukan...daripada beli di sana mahal...harganya di ketok...hehe
Yang diperlukan :
- Pensil 2b (yang bisa buat computer)
- Pulpen hitam
- Copy KTP 4 lembar
Kalo beli di sana banyak si yang jual, mereka jualnya pensil 2b + pulpen harganya Rp3000,- dan fotocopy di sana mahal, per lembar kena Rp500,-

Udah sampe di Satpas Polda Metro Jaya, di sana ada gedung warna biru...Kalau mau lihat step per step cara pembuatan SIM, di sana ada gambar / tabel petunjuknya... Karena aku kmrn udah pengalaman ceritanya neh, jadi aku jelasin di sini juga yaa...

1. Cek/Test Kesehatan
Biayanya Rp20.000,- itu cuma test mata sebenernya, pasti lulus lah, 'wong cuma duduk beberapa meter dari gambar huruf/angka, nanti kita di suruh sebutin angka/huruf yang lampunya nyala...O iya, letak tempat test kesehatan ini terpisah sendiri...ada di sebrang sampingnya gedung biru...

2. Asuransi
Biayanya Rp30.000,- untuk mobil. Setelah lulus test/cek kesehatan, kita sekarang musti ke gedung biru, bayar asuransi...ada yang bilang ga wajib, tapi gpplah kita bayar aja, itu buat asuransi kecelakaan selama 5 tahun, di cover 4juta untuk mobil, kalo motor lupa...Kita dapet semacam kuitansi, ada 2 rangkap, nanti rangkap yang putih buat ambil kartu asuransinya kalo kita udah kelar bikin SIM nya...Bagian asuransi itu pesenin kita suruh jangan lupa ambil kartu asuransinya kalo udah kelar buat SIM nya, jadi bagus lah...mereka ga cuma terima duit trus sebodo amat :) Cuma ga tau ya, apakah klaim asuransi kalo (amit-amit) kita kecelakaan akan semudah itu keluar uangnya?

3. SIM
Biayanya Rp120.000,- untuk SIM A/mobil. Yang ini kita musti bayar di loket Bank BRI...nanti dapet tanda terima gitu deh... loket Bank BRI ini letaknya di samping kirinya loket asuransi...

4. Isi Formulir Pendaftaran
Setelah bayar biaya SIM, kita musti isi formulir pendaftaran, biasa lah ini prosedur yang selalu ada...hehehe Minta formulirnya di loket belakangnya bank BRI, lupa loket 2 apa loket 3 yhaaa....pokoknya di sini harusnya ga perlu bayar apa-apa lagi, kecuali lagi di minta sumbangan buat PMI, itu juga kata penjaga loketnya sukarela...minimal Rp1000,- per lembar...soalnya tanda terimanya per lembar gitu deh...masa kita mo sumbang Rp500,- nanti tanda terimanya di belah setengah gitu? :P
Udah dapet formulir, di sana ada beberapa meja-meja berdiri, mulai deh isi-isi data diri pake pulpen yang tadi udah disiapin.

5. Nomor Registrasi
Kalo udah beres isinya, nanti kita di suruh ke loket...errr...lupa loket berapa, tanya-tanya deh di sana...hehe pokoknya nanti kita serahin formulir kita, lalu dia kasih potongan kertas yang ada nomor registrasinya...di sini diminta bayar lagi Rp10.000,- nah yang ini agak bingung, sebenernya perlu ga sih bayar ginian, soalnya ga ada cap atau tanda bukti atau tulisan yang mengharuskan bayar, plus ga dikasih tanda terima selain potongan kertas yang ada nomor registrasinya... apakah sudah terjadi KKN di sini?per orang aja dah kena sepuluhribu, setiap hari yang daftar buat sim bisa ratusan orang...wah wah...who knows??

6. Test/Ujian Teori
Oke kalo dah dapet nomor registrasinya, sekarang saatnya test teori...ada petunjuk arah untuk test teori... Siapkan pensil 2B mu yaaa... Soalnya terdiri dari 30 soal pilihan ganda a,b,c ... dan untuk lulus harus minimal jawaban yang benar 18 soal, alias 60%... di sini sebelum mulai nanti di ajarin cara isi kertas jawabannya, jadi perhatikan baik-baik pas di jelasin, dia ngomongnya agak cepet, bisa-bisa bingung kita...jadi musti konsentrasi...waktu untuk menjawab soal hanya di kasih 15 menit...di sini saya merasa kok sepertinya dipersulit yha... mana soalnya bingungin pulak!!
KALO LULUS, lanjut deh ke ujian praktek. KALO GA LULUS, ya besok-besok di suruh balik lagi deh...buang waktu lagii... >_<

7. Test/Ujian Praktek

Kalo lulus kita menuju ke tempat ujian praktek...ikutin aja arah petunjuk ujian praktek...Di sini kita musti isi formulir lagi, bayar lagi biaya formulirnya Rp10.000,- ini ga tau sebenernya bayar ga sih formulir praktek, soalnya ga ada tulisannya, ga ada label biaya yang harus di bayarkan, jadi si petugasnya cuma bilang "ya sepuluhribu per orang"...katanya ini biaya sewa kendaraan / biaya formulir praktek...
Kalo udah isi formulirnya, kita langsung aja ke tengah-tengah lapangan, di bawah pohon rindang...di sana ada petugas lapangan yang nungguin...Abis ujian praktek, KALO LULUS maka formulirnya di tanda-tangan dinyatakan lulus, trus disuruh kasih ke loket...nanti ada orang, suruh ikutin mereka kembali ke gedung biru...dan menunggu di panggil dehh....

8. FOTO + Sidik Jari
Nanti nama kita di panggil satu-satu sekaligus...misal ANDI, BUDI, TATA, MARIANA dst...lalu kita dikasih kertas, trus di suruh foto... untuk foto, ada beberapa ruangan, kalo ga salah ada 4 deh...jadi kita boleh milih mau di ruangan yang mana, cari aja ruangan yang sepian, jadi ga nunggu antri lg... sama aja kok... :)
Pertama di suruh foro
Kedua di suruh tempelin jempol kiri
Ketiga di suruh tempelin jempol kanan
Keempat di suruh tanda-tangan...o ya sekedar saran, tanda-tangannya jangan takut kegedean...yang guedeeee aje...kalo ga, tar jadinya kecil banget di SIM nya...kek aku punya kek ada kutu nya...abis kecil banget si... >_<

9. SIM sudah jadi :)

Abis poto-poto, kita di suruh tunggu, ada ruang tunggu yang cukup gede...nanti namanya dipanggil satu-satu sekaligus...kek tadi tuh... :) Trus jadiii dehh SIM nyaaa... O iya, jangan lupa setelah dapet SIM, kembali ke loket asuransi, tinggal ambil kartu asuransinya...banyak orang lupa n langsung ngacir pulang...padahal udah bayar... Di sana banyak yang nawarin laminating SIM Rp5.000,- tapi aku sih ngga laminating, soalnya secara SIM itu udah model keras,ga kek KTP, lebih mirip kartu ATM, jadi ga perlu lah laminating segala...


Jadi pengeluaran untuk buat SIM A/Mobil :
- Test Kesehatan 20.000
- Asuransi 30.000
- SIM A 120.000
- Loket nomor registrasi 10.000
- Formulir ujian praktek 10.000
TOTAL : 190.000

Optional
- Pen + Pensil 2b 3.000
- Fotocopy KTP 4 lembar 2.000
- Sumbangan PMI 1.000 per lembar... aku sih sumbang 10.000
TOTAL : 15.000

TOTAL BIAYA PEMBUATAN SIM A = 205.000

O iya, ada banyak calo yang nawarin jasa pembuatan SIM express...yang kutahu sih untuk SIM A/mobil paling murah Rp450.000,- ga perlu bayar apa-apa lagi...kalo pasaran si Rp500.000,-
Ada yang ga pake calo, tapi langsung ke satpas minta polisi nya bantuin biar pasti lulus, tp sama aja GA LEBIH MURAH daripada calo...polisi juga mintanya ya 450rb juga lah total-total...
Jadi menurutku kalo mau buat SIM expresssss...mending skalian pake calo aja... :)

Segitu sajaaaa yhaaa...

1 comment:

  1. artikel menarik
    jadi tahu tempat sim sekarang
    terima kasih ya

    ReplyDelete